logo CNN Indonesia

Tentara Irak Gempur Pertahanan Terakhir ISIS di Mosul

, CNN Indonesia
Tentara Irak Gempur Pertahanan Terakhir ISIS di Mosul
Jakarta, CNN Indonesia -- Pasukan Irak mulai merangsek ke kota tua Mosul, distrik terakhir yang dikuasai ISIS di Mosul. Pertempuran ini diharapkan bisa merebut kembali kota itu setelah delapan bulan mencoba.
 
“Pagi tadi pasukan Irak mulai menyerang kota tua Mosul, distrik terakhir yang dikuasai ISIS di kota itu,” kata Brett McGurk, utusan Amerika Serikat di koalisi internasional yang memerangi ISIS.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebanyak 100 ribu warga sipil terperangkap di sana dengan kondisi memprihatinkan. Cadangan makanan, minuman, dan obat-obatan yang menipis dan akses terbatas ke rumah sakit.

“Ini akan menjadi masa-masa menakutkan bagi 100.000 orang yang masih terperangkap di Kota Tua Mosul, berisiko terjebak pertempuran,” kata Komite Penyelamatan Internasional (IRC).

Bangunan-bangunan tua di Mosul, menurut IRC, rentan ambruk meski tak diserang langsung. Jadi itu amat membahayakan warga sipil di Mosul.

Tapi pasukan antiterorisme Irak berjanji hati-hati, dengan hanya menggunakan senjata ringan dan medium.

“Ini ‘bab’ terakhir dalam serangan untuk merebut Mosul,” kata Letnan Jenderal Abdul Ghani al-Assadi, komandan unit elite Pasukan Antiterorisme yang menginisiasi serangan tersebut. Pasukan koalisi akan mendukung dengan serangan udara dan dukungan di darat.

Beberapa serangan udara telah menghantam sebuah komplek medis di utara Kota Tua, di sisi barat Sungai Tigris. Begitu laporan dari Reuters TV. Komplek yang berisi dua rumah sakit besar itu dikuasai militan ISIS dan dijadikan tempat persembunyian para penembak jitu.

Kendaraan tempur merangsek ke garis depan di Kota Tua, diiringi tembakan senjata api.
Kepala layanan keamanan ISIS di Kota Tua, Kanaan Jiyad Abdullah, juga dikenal dengan nama Abu Amna, dilaporkan tewas pada pertempuran pagi. Begitu kata Hisham al-Hashimi, penasihat soal ISIS bagi beberapa pemerintahan Timur Tengah, kepada kantor berita Reuters.

Berapa sebetulnya kekuatan ISIS yang dihadapi pasukan Irak di Kota Tua Mosul. Tentara Irak memperkirakan jumlah mereka tak lebih dari 300 orang, turun jauh dari 6.000 orang saat pertama kali menyerang Mosul pada 17 Oktober tahun lalu.

Pertempuran bakal pecah di jalanan, sehingga serangan udara dan artileri akan dibatasi. Soalnya, dikhawatirkan yang banyak jadi korban adalah warga sipil.

Kalau Mosul berakhir direbut, maka itu akan menandai akhir dari sebagian kekalifahan yang dideklarasikan pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi di sebuah masjid di Kota Tua Mosul, pada tiga tahun lalu. Kekalifahan ini meliputi Irak dan Suriah.

Di Suriah sendiri, ISIS juga terus mengalami kemunduran. Ibu kota ISIS di Raqqa, Suriah, juga sudah dikepung. Baghdadi dikabarkan sudah menyerahkan pertempuran di Mosul dan Raqqa kepada komandan-komandan lapangannya.

Nasib Baghdadi sendiri sempat jadi cerita setelah Rusia mengklaim telah menewaskan sosok paling dicari itu dalam sebuah serangan udara pada Mei lalu. Tapi klaim Rusia diragukan Amerika Serikat.

0 Komentar
Terpopuler
CNN Video