Logo Kursi Panas DKI 1

Peserta Tamasya Al Maidah Diminta Tak Lawan Petugas

Filani Olyvia
Selasa, 18/04/2017 21:20 WIB
Peserta Tamasya Al Maidah Diminta Tak Lawan Petugas Peserta Tamasya Al Maidahn diminta tak melawan petugas jika dilarang datang ke TPS. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Jakarta, CNN Indonesia -- Penyelenggara Tamasya Al Maidah tetap mengerahkan massa pada hari pemungutan suara besok meski dilarang kepolisian. Panitia mengimbau agar peserta datang ke tempat pemungutan suara dengan tertib, aman, damai, senyum dan bersikap santun.

Ketua Panitia Tamasya Al Maidah Ansufri ID Sambo mengatakan, tapi jika ada larangan dari petugas keamanan maka peserta diminta untuk mentaatinya dan tidak melawan.

"Bahkan jika ada provokasi dari pihak manapun maka jangan melayaninya, jika memang suasana sudah tidak kondusif maka para peserta diminta kembali ke masjid/musala tempat menginap dgn memperbanyak ibadah, zikir dan doa," kata Sambo di Jakarta, Selasa (18/4).

Panitia menargetkan massa yang hadir di setiap TPS berjumlah sekitar 100 orang. Massa datang bukan hanya dari Jakarta dan sekitarnya, namun juga beberapa daerah lain seperti Jawa Timur, Lampung, dan sejumlah daerah di Sumatera.

Namun menurut Sambo, tidak semua peserta dari daerah bisa masuk ke ibu kota. Mereka tertahan di jalan dan tidak boleh masuk ke Jakarta. "Bahkan disuruh pulang oleh aparat keamanan," ujarnya.

Sambo mengimbau peserta yang dilarang masuk ke Jakarta untuk kembali ke daerah asal. "Tidak perlu melawan aparat," katanya.
Namun ia juga berharap pada petugas keamanan agar bertindak lembut dan santun kepada peserta. Petugas diharapkan tidak bertindak represif kepada peserta Tamasya Almaidah yang ingin masuk ke jakarta atau yang sudah berada di ibu kota.

Sambo menegaskan, Tamasya Al Maidah adalah acara biasa jalan-jalan ke satu tempat. Dalam hal ini peserta diajak berjalan-jalan ke Jakarta yang tengah menggelar pilkada.

Karena itu ia berharap tak ada kecurigaan berlebihan dan takut pada kegiatan ini. Acara ini menurutnya adalah bagian dari keterlibatan umat Islam di Indonesia untuk memastikan Pilkada di DKI Jakarta berlangsung jujur dan adil. (sur)

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Tensi Tinggi Pemungutan Suara
ARTIKEL TERKAIT
ARTIKEL LAINNYA
0 Komentar