Kebutuhan Gas di Ibu Kota Baru Diproyeksi Naik 92 Persen

CNN Indonesia | Selasa, 03/12/2019 12:22 WIB
Kebutuhan Gas di Ibu Kota Baru Diproyeksi Naik 92 Persen BPH Migas memproyeksi kebutuhan gas bumi di ibu kota baru di Pulau Kalimantan meningkat 92 persen dari saat ini. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay).
Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala BPH Migas M Fashurullah Asa memproyeksi kebutuhan gas bumi di ibu kota baru, yakni di Pulau Kalimantan, naik 92 persen dari saat ini 675,21-696,40 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD) menjadi 1.214 MMSCFD.

"Dengan rencana pemindahan ibu kota ke Kalimantan, maka kebutuhan energinya berpotensi meningkat 92 persen dari saat ini," ujarnya seperti dilansir Antara di Pontianak, Selasa (3/12).

Oleh karenanya, ia menilai perlu sinergi pembangunan pipa gas bumi Trans Kalimantan. Apalagi, pembangunan pipa gas bumi tersebut merupakan tindak lanjut rencana induk gas bumi 2012-2025.

Diketahui, Kemenerian ESDM merencanakan pembangunan jalur pipa gas bumi Trans Kalimantan yang membentang dari Bontang-Banjarmasin-Palangkaraya hingga Pontianak sepanjang 2.219 kilometer (KM).

Pipa gas bumi itu akan mengangkut gas bumi dari Bontang, Kalimantan Timur, guna memenuhi kebutuhan energi gas alam bagi seluruh masyarakat di Pulau Kalimantan.

Rencana pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dan Kawasan Industri (KI) di Pulau Kalimantan juga dinilai efektif untuk meningkatkan penyerapan gas di wilayah setempat, termasuk pembangunan jaringan gas (jargas).
[Gambas:Video CNN]


(Antara/bir)