Importir Sebut Harga Acuan Kedelai Rp8.500 Tak Masuk Akal

CNN Indonesia | Rabu, 20/01/2021 19:21 WIB
Importir menyebut penetapan harga kedelai oleh Kementan untuk operasi pasar sebesar Rp8.500 per kg tidak masuk akal karena di bawah harga rata-rata. Importir menyebut penetapan harga kedelai oleh Kementan untuk operasi pasar sebesar Rp8.500 per kg tidak masuk akal karena di bawah harga rata-rata internasional. (CNN Indonesia/Hesti Rika).
Jakarta, CNN Indonesia --

Asosiasi Importir Kedelai Indonesia (Akindo) menyatakan penetapan harga kedelai oleh Kementerian Pertanian (Kementan) untuk kegiatan operasi pasar (op) disebut tidak masuk akal. Pasalnya, harga tersebut di bawah rata-rata harga internasional.

Ketua Akindo Yusan menjelaskan Kementan menetapkan harga kedelai untuk operasi pasar sebesar Rp8.500 per kg. Sementara, harga jual kedelai ke perajin tahu tempe sebelumnya di kisaran Rp9.500 per kg.

"Kewajiban untuk operasi pasar, harga yang ditetapkan tidak masuk akal. Itu sepihak dari Kementerian Pertanian," ucap Yusan dalam rapat kerja bersama Komisi IV DPR, Rabu (20/1).


Dalam kesempatan yang sama, Ketua Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) Aep Syaifudin menyatakan hanya dua importir yang menjalankan operasi pasar sesuai arahan Kementerian Pertanian.

Padahal, ada belasan importir kedelai di Indonesia. "Importir ada sekian belas, tapi yang melaksanakan hanya dua importir," ujar Aep.

Wakil Ketua Gakoptindo Sutaryo menyatakan permintaan Kementerian Pertanian memang tidak diterima sepenuhnya oleh pihak importir. Berdasarkan informasi yang ia terima, importir tidak siap menjual dengan harga Rp8.500 per kg.

"Saya kumpul dengan importir, siap tidak, ternyata tidak siap. Ini harusnya digodok bersama antara pemilik dan keinginan pemerintah," terang Sutaryo.

Masalahnya, harga dalam operasi pasar berkisar Rp8.000-Rp8.500 per kg. Padahal, harga yang bisa memberikan keuntungan bagi importir sekitar Rp9.000 per kg.

"Ini harusnya konflik ini ditarik ke Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, tapi tidak dibahas," tandasnya.

[Gambas:Video CNN]



(aud/bir)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK