Asosiasi Tani Prediksi RI Bakal Paceklik, Harga Beras Naik Tinggi

CNN Indonesia
Sabtu, 01 Okt 2022 13:55 WIB
AB2TI mengungkit iklim kemarau basah atau La Nina di 2020 dan 2021 yang ternyata tidak membantu peningkatan produksi. Ilustrasi beras. (CNNIndonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

Asosiasi Bank Benih dan Teknologi Tani Indonesia (AB2TI) memprediksi pasaran harga beras di masyarakat akan mengalami kenaikan dalam lima bulan ke depan. Kenaikan harga itu menyusul tingkat produksi padi yang lebih rendah dari tingkat konsumsi masyarakat.

Ketua Umum AB2TI Dwi Andreas Santosa mengatakan dalam tiga tahun terakhir Indonesia tidak menunjukkan tren perbaikan produksi padi. Pada 2019, produksi padi turun 7,7 persen. Kemudian 2020 naik sedikit sebesar 0,09 persen dan pada 2021 kembali turun sebesar 0,42 persen.

Dwi mengungkit iklim kemarau basah atau La Nina di 2020 dan 2021 yang ternyata tidak membantu peningkatan produksi. Padahal selama 20 tahun terakhir fenomena La Nina dinilai berhasil meningkatkan produksi sangat tajam, dengan angka kenaikan terendah di 2007 sebesar 4,7 persen.

"Bisa dibayangkan lima bulan masa paceklik, maksud saya antara produksi dan konsumsi jomplang. Jadi produksi jauh lebih rendah dari konsumsi, sehingga harga beras nanti di tingkat konsumen akan naik sangat tinggi di lima bulan ini," kata Dwi dalam acara daring MNC Trijaya, Sabtu (1/10).

"Dan kita tahu beras berpotensi mengguncangkan politik nasional kita," imbuhnya.

Dwi kemudian menuturkan banyak petani yang saat ini mulai enggan menanam padi. Ia mengambil contoh, bagi petani yang menggarap tanaman padi dengan kepemilikan sawah seluas di bawah 2000 m2, maka mereka dipastikan tidak untung atau mengalami kerugian.

Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) itu lantas meminta agar pemerintah menaikkan Harga Pembelian Pemerintah (HPP) gabah dan beras dari para petani di Indonesia.

Pasalnya dari hasil kajian dan survei AB2TI bulanan selama hampir tiga tahun terakhir, terjadi kecenderungan penurunan harga gabah dan beras di tingkat usaha tani mulai Agustus 2019 hingga Juni 2022.

"Dan satu peringatan untuk kita semua, cadangan beras pemerintah di Bulog tinggal 800an ribu hati-hati lho. Dan kalau ini kita biarkan dan Bulog tidak bisa menyerap, itu bahaya. Karena cadangan terendah harusnya 1,5 ton, jadi kita masuk ambang bahaya," ujar Dwi.

Sementara itu, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan meminta masyarakat tak perlu panik dengan kenaikan harga beras. Ia meyakinkan bahwa pemerintah berupaya agar harga beras tetap terjangkau oleh masyarakat.

Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) ini mengatakan dalam beberapa hari terakhir ini harga beras memang naik, lantaran harga beli gabah juga naik.

(khr/ain)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER