Penerimaan Pajak Naik 58 Persen Imbas Sektor Pengolahan dan Tambang

tim | CNN Indonesia
Selasa, 04 Okt 2022 20:30 WIB
Industri pengolahan dan pertambangan mendorong penerimaan pajak tumbuh 58,1 persen. Industri pengolahan dan pertambangan mendorong penerimaan pajak tumbuh 58,1 persen. (CNNIndonesia/Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia --

Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Suryo Utomo mengatakan industri pengolahan dan pertambangan mendorong penerimaan pajak tumbuh 58,1 persen. Secara nominal penerimaan pajak negara mencapai Rp1.171,8 triliun sampai Agustus 2022.

Dari total penerimaan tersebut, 29,2 persen berasal dari industri pengolahan dan 71,4 persen berasal dari pertambangan.

"Jadi dua sektor ini memang berkontribusi besar karena tren peningkatan harga komoditas," ujarnya dalam media briefing, Selasa (4/10).

Secara kumulatif pada Januari - Agustus, industri pengolahan tumbuh 49,4 persen. Capaian itu jauh lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 12,6 persen.

Sedangkan sektor pertambangan tumbuh 71,4 persen pada Agustus, dan melonjak 233,8 persen sepanjang Januari - Agustus 2022.

Tingginya penerimaan sektor pertambangan ini dipicu oleh lonjakan harga komoditas batu bara dan lignit, serta bijih logam di pasar internasional.

Pertambangan batu bara dan lignit yang tumbuh 321,1 persen dari tahun lalu hanya 12,1 persen.

Sementara pertambangan bijih logam yang di dalamnya termasuk nikel melesat 387,9 persen sampai akhir Agustus 2022.

"Sektor pertambangan adalah sektor dengan pertumbuhan tertinggi pada periode Januari-Agustus sejalan dengan tren kenaikan harga komoditas tambang sejak 2021," jelas Suryo.

[Gambas:Video CNN]



(ldy/dzu)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER