Susi Singgung Program Bagi-bagi Rice Cooker, Mending Bangun Sekolah

tim | CNN Indonesia
Rabu, 30 Nov 2022 16:30 WIB
Ex-Menteri KKP Susi Pudjiastuti menyinggung soal rencana Kementerian ESDM dalam program bagi-bagi rice cooker gratis untuk masyarakat yang menelan Rp300 miliar. Ex-Menteri KKP Susi Pudjiastuti menyinggung soal rencana Kementerian ESDM dalam program bagi-bagi rice cooker gratis untuk masyarakat yang menelan Rp300 miliar. (CNN Indonesia/ Bisma Septalisma).
Jakarta, CNN Indonesia --

Mantan Menteri Kelalutan dan Perikanan Kabinet Kerja 2014-2019 Susi Pudjiastuti menyinggung soal rencana Kementerian ESDM dalam program bagi-bagi rice cooker gratis untuk masyarakat yang membutuhkan anggaran dana Rp300 miliar.

Dalam akun Twitternya, Susi menilai alih-alih digunakan untuk bagi-bagi rice cooker, sebaiknya alokasi anggaran tersebut bisa digunakan untuk membangun 30 gedung sekolah dengan 6 ruang kelas baru, atau menggratiskan tagihan listrik masyarakat kurang mampu selama satu tahun.

"Dearest Ibu, Please ask them to change it into building 30 school with 6 new classroom. There are many school building in very bad condition. Or free thousand from one year electricity bill. So they can use their money for something else," tulis Susi dalam akun Twitter resminya @susipudjiastuti, Rabu (30/11).

"Ibu yang terhormat, tolong minta mereka untuk mengubahnya menjadi 30 gedung sekolah dengan 6 ruang kelas baru. Banyak bangunan sekolah yang kondisinya sangat memprihatinkan. Atau gratiskan ribuan orang miskin dari tagihan listrik selama satu tahun. Sehingga mereka bisa menggunakan uang mereka untuk hal lain."



Sebelumnya, Plt Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan anggaran program bagi-bagi rice cooker senilai Rp300 miliar masih belum disetujui oleh Kementerian Keuangan.

Dadan mengatakan hal itu menjadi salah satu kendala dalam rencana program bagi-bagi penanak nasi listrik (PNL) atau rice cooker.

"Rp300 miliar pengadaannya, tapi sampai sekarang belum ada itu anggarannya masih usulan dibahas di Komisi VII DPR RI," kata Dadan kepada wartawan di Hotel Mulia Senayan, Jakarta Pusat, dikutip dari detikfinance, Selasa (29/11).

Wacana bagi-bagi rice cooker pertama kali terungkap dalam Forum Diskusi Publik yang digelar Jumat (25/11) lalu. Ternyata kebijakan ini masih sebatas pembahasan di Komisi VII DPR RI dan belum disetujui anggarannya.

[Gambas:Video CNN]



(dzu/bir)
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER