Proteksi Produsen Domestik, Menperin Usulkan Lartas Impor 3 Industri

Tim | CNN Indonesia
Selasa, 27 Des 2022 20:25 WIB
Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita mengusulkan pemberlakuan lartas impor untuk melindungi industri tekstil, alas kaki, dan furnitur dari produk impor. Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita mengusulkan pemberlakuan lartas impor untuk melindungi industri tekstil, alas kaki, dan furnitur dari produk impor. (Aulia Damayanti)..
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengusulkan pemberlakuan pelarangan terbatas (lartas) impor untuk melindungi industri tekstil, alas kaki, dan furnitur.

Menurutnya, saat ini ketiga sektor tersebut tengah berada dalam kondisi yang tak baik akibat menurunnya permintaan ekspor dari pasar Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa.

Ia menyebut yang terdampak kelesuan pasar Eropa dan AS ini tidak hanya Indonesia. Negara eksportir yang juga menghadapi hal serupa dan berupaya mencari pasar alternatif.

"Mereka (negara lain) biasanya mengirim ke Eropa, US. Pasar mereka (Eropa dan AS) lesu, sehingga mereka cari pasar besar lainnya salah satunya Indonesia dengan 270 juta penduduk," kata Agus di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (27/12).

Agus mengatakan kebijakan ini tidak akan diterapkan universal atau pada seluruh komoditas. Ia juga cukup optimis bahwa kondisi ini hanya akan berlangsung hingga pertengahan 2023 saja.

"Kami memprediksi kelesuan global tidak akan terlalu lama. Paling lama kuartal II tahun depan akan rebound. Tetapi dari sekarang sampai kuartal II tahun depan ini menjadi momentum penting yang kita ketahui," ungkapnya.

Usulan pemberlakuan lartas impor ia sampaikan dalam rapat koordinasi terbatas (rakortas) dengan Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto pekan lalu.

Selain lartas, Kemenperin juga mengajukan kebijakan post border, relaksasi kewajiban 40 jam kerja, fleksibilitas perusahaan mengatur jam kerja, dan perluasan pasar.

"Dari banyak sekali yang diusulkan, mudah-mudahan ada beberapa yang dijadikan kebijakan. Misalnya paling penting juga teman-teman tekstil itu memberikan pesan pada kami bahwa tidak butuh bantuan dana kecuali butuh bantu kebijakan lartas," ungkap Agus 

[Gambas:Video CNN]

(ldy/pta)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER