KKP: Waspadai Ancaman Penyakit 'Tilapia Lake Virus' pada Ikan

Rahman Indra, CNN Indonesia | Senin, 03/07/2017 14:30 WIB
KKP: Waspadai Ancaman Penyakit 'Tilapia Lake Virus' pada Ikan Kementerian Kelautan dan Perikanan mengingatkan pembudidaya di berbagai daerah agar waspadai ancaman penyakit terhadap ikan jenis nila dan mujair. (Foto: CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengingatkan para pembudidaya di berbagai daerah untuk meningkatkan kewaspadaan akan penyakit "tilapia lake virus" yang mengancam ikan jenis nila dan mujair, baik hasil budi daya maupun perairan umum.

Peningkatan kewaspadaan ini menjadi penting mengingat virus yang menyerang ikan ini sudah mulai mendekat ke Indonesia. 

"KKP terus memonitor dan mencermati perkembangan penyebaran penyakit Tilapia Lake Virus yang sudah mulai mendekat ke Indonesia. Berbagai langkah pencegahan telah dilakukan pemerintah," ungkap Direktur Jenderal Perikanan Budi Daya KKP, Slamet Soebjakto, di Jakarta, Senin (3/7) seperti dilansir dari Antara.


Menurut Slamet, saat ini sudah cukup banyak negara yang sudah terjangkit virus tersebut, di antaranya Israel, Ekuador, Mesir dan Kolombia. Sedangkan di kawasan Asia Tenggara, lanjutnya, negara yang dilaporkan sudah terjangkit oleh penyakit ikan tersebut adalah Thailand.


"Dengan peringatan ini diharapkan penyakit 'TiLV' dapat dicegah masuk ke Indonesia," ujarnya.

Slamet menjelaskan bahwa langkah-langkah yang diambil antara lain melakukan pengetatan terhadap impor induk, calon induk maupun benih ikan yang rentan terkena penyakit tersebut dari luar negeri khususnya dari negara-negara yang sudah terjangkit penyakit itu.

Kemudian, ia juga mengingatkan dan terus mendorong para pembudidaya agar menerapkan prinsip-prinsip cara pembenihan maupun cara budidaya ikan yang baik dengan disiplin dan ketat.


Selanjutnya, Slamet meminta seluruh Unit Pelaksana Teknis (UPT) lingkup DJPB dan Dinas Perikanan Provinsi/Kabupaten/Kota melakukan surveilan serta monitoring penyakit tersebut. Ia juga menganjurkan untuk sementara tidak melakukan kegiatan penebaran benih ikan yang dapat terjangkit penyakit Tilapia di perairan umum.

"Penyakit Tilapia Lake Virus pertama kali dilaporkan menyerang ikan jenis Tilapia yang ada di danau Kinneret dan ikan budi daya di Israel pada tahun 2009. Beberapa tahun kemudian dilaporakan ikan Tilapia di Ekuador juga mengalami kematian massal dan diketahui bahwa ikan-ikan tersebut juga telah terjangkit penyakit Tilapia Lake Virus," paparnya.

Penyakit itu disebabkan oleh serangan "Orthomyxo-like" virus. Di Israel, virus tersebut diketahui menyebabkan kerusakan otak dan sistem syaraf, sedangkan di Ekuador menyebabkan kerusakan hati ikan.


Adapun ciri-ciri ikan yang terserang TiLV, yakni tubuh ikan seluruh atau sebagian besar terlihat berwarna hitam, bola mata membengkak, kornea mata menyusut dan cekung ke dalam, kulit mengalami erosi, dan jika dilihat pada bagian anatomi, rongga perut terlihat membengkak.

"Dampaknya akan terjadi kematian massal ikan. Presentase kematian ikan dalam suatu tempat budidaya akibat virus ini mencapai 80-100 persen. Di negara asal, virus ini telah menyebabkan hancurnya budidaya Tilapia yang menjadi salah satu komoditas andalan usaha bagi masyarakat setempat," ungkapnya.

Slamet juga mengemukakan bahwa virus itu sangat ganas sehingga pemerintah berharap pembudidaya dapat segera melaporkan kepada dinas, penyuluh atau UPT terdekat jika ada kematian massal dan tiba-tiba terhadap usaha budidaya nila atau mujair, apalagi mengingat ikan jenis tersebut merupakan salah satu komoditas unggulan perikanan.
kkp


ARTIKEL TERKAIT