Dimas Djay, Sosok di Balik Video Es Krim dan Sinetron Jadul

Filani Olyvia | CNN Indonesia
Sabtu, 08 Jul 2017 19:46 WIB
Video iklan ini menjadi viral lantaran kelucuan yang ditangkap penonton dalam sejumlah adegan. Inilah pembuat dan cerita di balik ide iklan tersebut. Video iklan ini menjadi viral lantaran kelucuan yang ditangkap penonton dalam sejumlah adegan. Inilah pembuat dan cerita di balik ide iklan tersebut. (Screenshoot via Youtube/Indoeskrim Indonesia)
Jakarta, CNN Indonesia -- Sudah lihat versi lengkap video iklan sebuah produk es krim lokal yang belakangan viral di dunia maya?

Tidak hanya menyadur ide cerita sinetron drama kolosal yang sempat populer pada masanya. Iklan ini juga meniru habis penggunaan teknik pengeditan hingga dubbing yang memang jadi ciri khas sinetron kolosal tersebut.  

Menariknya, video dengan durasi tiga menit ini justru memberi sentuhan modern dalam sejumlah adegan. Antara lain dengan penggunaan telepon pintar, penggunaan aplikasi navigasi, hingga menempatkan berbagai peralatan modern seperti dispenser air, rice cooker, dan microwave di ruang istana kerajaan.

Adalah Dimas Djayadinigrat yang ada di balik ide unik iklan sinetron kolosal ini. Dimas adalah sutradara film yang dikenal lewat banyak karya film dan video.

Dimas mengaku bahwa pengerjaan video iklan ini terhitung sangat cepat. Proses pengambilan gambarnya saja selesai dalam waktu satu hari. Meski tidak sempurna, namun 'ruh' dari pengerjaan sinetron seperti inilah yang sebenarnya ingin ditangkap oleh Dimas selama pembuatan video.

"Shooting sinetron begini kan pasti dibutuhkan kecepatan, karena kejar tayang. Jadi saya coba ikuti rush mereka. Memang banyak kejadian-kejadian yang luput. Tapi ya dibiarkan saja. Justru kadang disitu cirinya," kata Dimas, kepada CNNIndonesia.com, ketika dihubungi Sabtu (8/7).


Begitu juga dengan alat-alat yang digunakan untuk membuat video tersebut. Menurut Dimas, kamera yang saat itu ia gunakan pun masih setara dengan kamera yang digunakan oleh kru sinetron serupa pada akhir 90-an.

"Seperti kamera DiVi Cam. Begitu juga dengan pemberian special effect maupun animasinya. Sengaja saya bikin kayak orang-orang sinetron drama kolosal yang memang selama ini kita kenal. Jadi, enggak berusaha buat lebih bagus, atau menjelek-jelekan juga," ujarnya.

Spontan 

Pria yang akrab dengan sapaan Dimas Djay ini juga tidak butuh waktu lama untuk mengembangkan ide cerita dari video yang mengundang beragam komentar tersebut. Merekonstruksi latar belakang sinetron drama kolosal dengan segala sesuatu berbau modern, yang sekarang dekat dengan kehidupan masyarakat.

"Karena buat bikin iklan itu pilihannya rata-rata cuma dua. Kalau enggak story telling, yang serius banget ala-ala coorporate. Ya, yang koplak sekalian kayak begini. Hahaha... Jadi spontan saja. Justru jangan kebanyakan mikir," kata Dimas.

Namun untuk hasil maksimal, Dimas tetap ingin pelaku utama di depan layar adalah mereka yang memang selama ini sudah sangat dekat dengan dunia persinetronan serupa.

"Kalau pemerannya adalah mereka yang melakukan hal ini sehari-hari, maka hasilnya enggak akan terlihat seperti sedang melawak. Meski yang nonton pasti lihatnya seperti melawak. Apalagi mereka masih terlihat serius waktu makan es krim. Tapi itu yang jadi lucu," ujarnya. (eks/asa)
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER