D'Masiv dan Juwita Bahar Bakal Goyang Perbatasan Sambas

adv, CNN Indonesia | Selasa, 05/12/2017 14:54 WIB
D'Masiv dan Juwita Bahar Bakal Goyang Perbatasan Sambas
Jakarta, CNN Indonesia -- Festival cross border bakal kembali dimainkan Kementerian Pariwisata (Kemenpar). Kali ini yang didatangkan band kondang D'Masiv dan penyanyi dangdut terkenal Juwita Bahar di Sajingan Aruk, Sambas, Kalimantan Barat (Kalbar).

D'Masiv akan tampil pada 9 Desember 2017 sementara Juwita Bahar akan menggoyang Aruk pada 10 Desember 2017.

“Tanggal 9 dan 10 Desember 2017 ini, kami gelar Festival Cross Border di Sajingan, Aruk, Kalimantan Barat,” kata Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti, Minggu (8/12)


Esthy berharap festival kali ini lebih keren dari yang sebelumnya serta lebih menghidupkan ekonomi masyarakat lokal karena sudah dipromosikan terlebih dahulu.

Hiburannya dijamin paten karena di tengah acara Kemenpar ikut menggandeng artis yang cukup popular di Negeri Jiran. Artis pertama adalah D’Masiv sementara yang lainnya Juwita Bahar. Selain mendatangkan artis-artis Ibukota, juga akan digelar pameran kuliner dan UMKM, kesenian tradisional masyarakat Dayak, seni tari kolaborasi, dan penyanyi atau band lokal.

"Basis penggemar D'Masiv di wilayah perbatasan Indonesia-Malaysia dan
Indonesia-Kuching sangat kuat dan solid. Bahkan boleh dibilang fanatik. Grup band pelantun lagu "Jangan Menyerah" ini juga memiliki basis masa besar di Kalimantan," ujar Esthy yang didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Buatan Ni Putu Gayatri.

Pedangdut Juwita Bahar juga tidak kalah terkenalnya. Basis fansnya di area perbatasan juga cukup besar. Dan selama ini, musik dangdut selalu terbukti ampuh mendatangkan banyak penonton baik dalam negeri maupun dari negara tetangga.

Acaranya tak pernah sepi, maklum mereka yang ada di perbatasan jarang sekali bisa menyaksikan konser musik dengan bintang-bintang yang ngetop.

“Sensasi menonton live itu jauh lebih seru ketimbang menyisihkan waktu dan biaya untuk nonton konser. Jadi silakan daang ke Aruk,” ajaknya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya juga seirama. Dia mengatakan, membalut wisata perbatasan melalui musik adalah cara tepat untuk mengundang wisatawan.

“Untuk menciptakan kerumunan memang perlu bahasa universal, dan musik adalah salah satu jawabannya,” ucap Arief Yahya, Menteri Pariwisata RI.

Dari rekam jejak, festival musik di perbatasan memang selalu sukses mendatangkan keriuhan. Misalnya saja ketika Kikan, Slank, Jamrud, Wali, Siti Badriah, tampil.

“Begitu artis-artis terkenal tampil, maka batas-batas teritorial atau wilayah
negara itu bukan menjadi faktor. Mereka akan menyeberang, untuk mendapatkan hiburan yang belum tentu sebulan sekali itu. Jadi silakan datang ke Aruk. Silakan nikmati hiburan paten ala Wonderful Indonesia,” ungkapnya. (syahb)