'Pleats Please,' Desainer Issey Miyake Meninggal Dunia

tim | CNN Indonesia
Selasa, 09 Agu 2022 19:26 WIB
Desainer Issey Miyake meninggal dunia. Miyake meninggal dunia pada usia 84 tahun karena kanker hati. Desainer Issey Miyake meninggal dunia. Miyake meninggal dunia pada usia 84 tahun karena kanker hati. ( AP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Desainer Issey Miyake meninggal dunia. Miyake meninggal dunia pada usia 84 tahun.

Kantor berita Kyodo melaporkan bahwa Miyake meninggal pada 5 Agustus 2022 lalu karena kanker hati.

Issey Miyake dikenal dengan gaya busana pleated (lipit) dan gaya yang tak kusut. Dia juga juga dikenal karena turtleneck hitam yang jadi andalan sahabatnya, Steve Jobs dari Apple buatannya.

Mengutip Reuters, Miyake yang dikenal karena gaya busana yang praktis ini tak bercita-cita menjadi seorang desainer. Sebaliknya dia justru ingin menjadi penari atau atlet. Hanya saja setelah membaca majalah mode milik saudarinya, pria kelahiran Hirosima ini pun banting setir untuk jadi desainer.

Lahir di Hirosima, membuat Miyake banyak dipertanyakan soal bom atom. Saat itu, dia yang masih berusia tujuh tahun sedang berada di ruang kelasnya. Namun dia tak mau membicarakan masalah itu kembali.

Kepada Barack Obama di 2009 lalu, dia mengatakan dia tidak ingin dicap sebagai "perancang yang selamat" dari bom.

"Ketika saya menutup mata, saya masih melihat hal-hal yang tidak boleh dialami oleh siapa pun," tulisnya, menambahkan bahwa dalam tiga tahun, ibunya meninggal karena paparan radiasi.

"Saya telah mencoba, meskipun tidak berhasil, untuk menempatkan mereka di belakang saya, lebih memilih untuk memikirkan hal-hal yang dapat dibuat, tidak dihancurkan, dan yang membawa keindahan dan kegembiraan. Saya tertarik pada bidang desain pakaian, sebagian karena itu adalah format kreatif yang modern dan optimis."

Perjalanan karier

Setelah belajar desain grafis di universitas seni Tokyo, ia belajar desain pakaian di Paris, di mana ia bekerja dengan perancang busana terkenal Guy Laroche dan Hubert de Givenchy, sebelum menuju ke New York. Pada tahun 1970 ia kembali ke Tokyo dan mendirikan Miyake Design Studio.

Pada akhir 1980-an, ia mengembangkan cara baru untuk melipat dengan membungkus kain di antara lapisan kertas dan memasukkannya ke dalam mesin press panas, dengan pakaian yang mempertahankan bentuk lipatannya. Diuji untuk kebebasan bergerak mereka pada penari, ini mengarah pada pengembangan gaya busana khasnya "Pleats, Please".

Akhirnya ia mengembangkan lebih dari selusin lini mode mulai dari Issey Miyake utamanya untuk pria dan wanita hingga tas, jam tangan, dan wewangian sebelum pada dasarnya pensiun pada tahun 1997 untuk mengabdikan dirinya pada penelitian.

"Di Paris, kami memanggil orang-orang yang membuat pakaian couturiers - mereka mengembangkan item pakaian baru - tetapi sebenarnya pekerjaan mendesain adalah membuat sesuatu yang berfungsi dalam kehidupan nyata."

(chs/chs)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER