Menlu RI: Kerap Dikritik, ASEAN Tetap Penting bagi Kawasan

Riva Dessthania Suastha, CNN Indonesia | Rabu, 08/08/2018 16:36 WIB
Meski ASEAN kerap dikritik tidak vokal menanggapi masalah di kawasan, asosiasi yang berulang tahun ke-51 hari ini tersebut penting untuk stabilitas kawasan. Menteri Luar Negeri Retno Lestari Priansari Marsudi berpidato menyambut hari ulang tahun ASEAN ke-51 di Jakarta, Rabu (8/8). (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)
Jakarta, CNN Indonesia -- Meski banyak dikritik, kehadiran Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) penting bagi stabilitas di kawasan. Hal tersebut disampaikan Menteri Luar Negeri Retno Lestari Priansari Marsudi dalam pidatonya menyambut hari ulang tahun ASEAN ke-51 di Jakarta, Rabu (8/8).

Menlu RI tak menampik kritik yang menyebut ASEAN tak vokal mengatasi berbagai masalah yang terjadi di kawasan.

"Kita, ASEAN, terlalu sering dikritik karena terlalu lambat, terlalu berjarak, dan bahkan terlalu gagal untuk merespons perubahan regional dan global yang terjadi terlalu cepat. Suka atau tidak, ASEAN tetap harus menjadi pusat dari perubahan strategis ini termasuk diskusi soal konsep kerja sama Indo-Pasific," kata mantan Duta Besar RI untuk Belanda dan Norwegia tersebut.


Menurut Retno banyak juga pihak yang menyadari bahwa ASEAN telah berperan banyak menciptakan kawasan yang stabil dan damai. Kehadiran ASEAN selama ini dianggap bisa menghindari kawasan menjadi arena rivalitas negara adikuasa.


Hal tersebut, papar Retno, bisa dilihat dari banyaknya negara mitra yang mendukung penguatan persatuan dan sentralitas ASEAN.

Selain itu, ia juga mengatakan banyak negara mitra yang mendukung usulan konsep kerja sama Indo-Pasific untuk diterapkan ASEAN.

"Dukungan seperti ini harus dimanfaatkan agar ASEAN tetap relevan, tidak hanya relevan bagi masyarakat ASEAN tapi juga seluruh kawasan di dunia," kata mantan Direktur Jenderal Amerika dan Eropa Kementerian Luar Negeri tersebut.

Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Jenderal ASEAN Lim Jock Hoi menekankan pentingnya memperkuat sentralitas ASEAN di antara masing-masing negara anggotanya.

Menurutnya, dengan kuatnya sentralitas dan persatuan antara sesama anggota, ASEAN bisa sukses menjadikan kawasan pusat multilateralisme berlekanjutan, termasuk dalam penerapan konsep kerja sama Indo-Pasifik.

Lim menilai dengan seluruh pendekatan ASEAN melalui berbagai forum dan kerja sama dengan negara mitra di luar kawasan selama ini, organisasi regional ini bisa merangkul seluruh negara, termasuk negara adidaya untuk selalu mengutamakan dialog.

Menlu RI: Kerap Dikritik, ASEAN Tetap Penting bagi KawasanFoto: ASEAN2018 Organising Committee/Handout Via REUTERS


"Seluruh mekanisme di bawah ASEAN selama ini menjadi salah satu instrumen kawasan yang bisa mengajak seluruh negara besar duduk bersama berduskusi mengenai masalah yang menjadi concern utama seluruh pihak," ucap Lim.

"Karena itu, mengapa pentingnya ASEAN dan mekanismenya untuk bisa terbuka bekerja sama dengan seluruh pihak dan bisa lebih terintegrasi di semua area kerja sama ke depannya," katanya menambahkan.

Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara atau Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) didirikan di Bangkok, Thailand berdasarkan deklarasi Bangkok oleh lima negara anggota pertama yakni Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand pada 8 Agustus 1967.

Baru disusul Brunei Darussalam yang bergabung pada 1987, lalu Vietnam pada 1995, Laos dan Myanmar 1997, Kamboja 1998. Saat ini Timor Leste masih dalam proses untuk menjadi anggota ASEAN.

(nat)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK