Pentagon Sebut Iran Kirim Rudal ke Irak untuk Serang AS

CNN Indonesia | Kamis, 05/12/2019 18:11 WIB
Pentagon Sebut Iran Kirim Rudal ke Irak untuk Serang AS Ilustrasi rudal Iran. (AFP Photo/STR)
Jakarta, CNN Indonesia -- Badan intelijen dan Kementerian Pertahanan Amerika Serikat (Pentagon) mengklaim mereka berhasil melacak pengiriman rudal balistik jarak pendek buatan Iran ke Irak. Diduga hal ini sebagai manuver untuk menyerang basis pasukan AS di Negeri 1001 Malam.

"Kami menerima laporan yang sama dalam beberapa pekan ini," kata seorang sumber di pemerintahan AS, seperti dilansir CNN, Kamis (5/12).
Selain sejumlah persenjataan, AS juga melaporkan ada pergerakan pasukan Iran ke Irak. Diduga Iran merencanakan untuk menyerang pasukan AS dibantu milisi Syiah di Irak (PMF).

Kepala Komando Militer AS di Timur Tengah, Jenderal Kenneth McKenzie, menyatakan dalam sebuah pertemuan di Bahrain tidak menyangkal tanda-tanda Iran bakal menyerang.


"Saya melihat perkembangan selama tiga sampai empat bulan ini, ada kemungkinan mereka (Iran) akan mengambil tindakan. Hal itu tidak berguna bagi mereka jika memutuskan melakukan aksi militer," kata McKenzie.

Beberapa waktu lalu, surat kabar The New York Times melaporkan milisi Syiah semakin gencar menyerang basis-basis pasukan AS di Irak. Bahkan, kelompok bersenjata itu dilaporkan menembakkan sejumlah roket dengan kaliber yang berukuran lebih besar dari biasanya.

[Gambas:Video CNN]

Hal ini adalah buntut dari perseteruan Iran dan AS terkait perjanjian pembatasan program nuklir (Joint Comprehensive Plan of Action/JCPOA) yang diteken pada 2015.

JCPOA diteken oleh Iran dan Amerika Serikat ditambah dengan China, Inggris, Prancis, Rusia dan Jerman. Isinya adalah mewajibkan Iran membatasi pengayaan uranium supaya tidak bisa digunakan untuk membuat hulu ledak nuklir.

Iran mulanya sepakat untuk mematuhi aturan itu. Akan tetapi, pada Mei lalu Presiden AS, Donald Trump, memutuskan mundur dari kesepakatan tersebut dengan alasan Iran terlibat dalam sejumlah konflik di dunia serta melanjutkan program rudal.

AS kembali menjatuhkan serangkaian sanksi ekonomi terhadap negara dan individu Iran.

Iran lantas memutuskan mulai tidak mematuhi perjanjian tersebut karena sikap AS. Mereka juga memutuskan melanjutkan pengayaan uranium melebihi batas yang ditetapkan.
Selain itu, pertikaian tersebut juga semakin tajam setelah AS menetapkan korps pasukan khusus Iran, Garda Revolusi (IRGC), sebagai kelompok teroris. AS mengklaim IRGC terlibat langsung dalam perang yang berlangsung di Irak, Suriah dan Yaman.

Pemerintah Irak dikuasai oleh kelompok Syiah yang didukung Iran. Padahal, kedua negara itu berperang pada 1980-an.

Sampai saat ini pertentangan antara warga Iran dan Irak juga masih membara. Hal itu terbukti ketika para demonstran Irak membakar gedung konsulat Iran di Kota Najaf, salah satu kota suci pemeluk Syiah. (ayp/ayp)