Spanyol Longgarkan Lockdown, 300 Ribu Orang Kembali Bekerja

CNN Indonesia | Selasa, 14/04/2020 19:00 WIB
Healthcare workers gather during meeting to discuss COVID-19 procedures at Germans Trias i Pujol hospital in Badalona, Barcelona province, Spain, Wednesday, April 1, 2020. The new coronavirus causes mild or moderate symptoms for most people, but for some, especially older adults and people with existing health problems, it can cause more severe illness or death. (AP Photo/Felipe Dana) Sekitar 300 ribu orang mulai kembali bekerja setelah Spanyol melonggarkan lockdown. (Foto: AP Photo/Felipe Dana)
Jakarta, CNN Indonesia -- Sekitar 300 ribu orang dilaporkan kembali bekerja di Madrid, Spanyol pada Senin (13/4) di tengah keputusan pemerintah untuk memberi kelonggaran penguncian wilayah (lockdown) untuk menekan infeksi virus corona. Pelonggaran in dilakukan setelah Spanyol mengharuskan warga tinggal di rumah selama dua bulan terakhir.

Juru bicara pemerintah daerah Madrid mengatakan beberapa aturan lockdown telah dilonggarkan. Pekerja, khususnya di sektor konstruksi dan manufaktur yang selama in dikarantina, kini telah diizinkan kembali bekerja.

Namun sejumlah usaha seperti toko, bar, restoran, dan bisnis lain yang dianggap tidak terlalu memegang peranan penting dalam roda perekonomian negara saat ini masih ditutup.


Kendati mulai memberikan kelonggaran, Perdana Menteri Pedro Sanchez sempat mengingatkan masyarakat jika pemerintah akan tetap waspada terhadap potensi pelanggaran. Pencabutan lockdown akan dilakukan secara bertahap hingga semua aktivitas berjalan normal.

"Kita bahkan tidak tahu normalitas seperti apa yang akan dilakukan nanti. Lockdown itu sulit, namun membuka melonggarkan hingga membukanya kembali juga akan sulit," ujar Shancez seperti dilansir CNN.

Spanyol Longgarkan Lockdown, 300 Ribu Orang Kembali BekerjaFoto: CNN Indonesia/Fajrian
Keputusan pelonggaran kebijakan ini memicu kekhawatiran di sejumlah tempat. Serikat Buruh Umum Spanyol (GTU) menyampaikan keprihatinan terhadap keselamatan mereka yang mulai kembali bekerja.

Pengusaha diminta bertanggung jawab menyediakan peralatan perlindungan pribadi untuk para karyawan yang sudah mulai kembali bekerja.

Keputusan untuk melonggarkan lockdown dilakukan di tengah adanya laporkan kasus baru virus corona. Per Senin (13/4), Spanyol tercatat memiliki 166.831 kasus Covid-19 dengan 17.209 kematian.

Spanyol merupakan negara dengan kasus virus corona tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat. Di Eropa, Spanyol melampaui Italia dengan menjadi negara yang memiliki kasus Covid-19 tertinggi.

Berdasarkan data yang dirilis John Hopkins University, hingga kini Spanyol memiliki 172.541 kasus dengan 18.056 kematian. (ara/evn)

[Gambas:Video CNN]