India-China Sepakat Tidak Tambah Pasukan di Perbatasan

AFP, CNN Indonesia | Rabu, 23/09/2020 23:30 WIB
Komandan militer India dan China sepakat tidak menambah jumlah tentara di kawasan perbatasan Himalaya yang tengah disengketakan. Ilustrasi tentara India di perbatasan. Komandan militer India dan China sepakat tidak menambah jumlah tentara di kawasan perbatasan Himalaya yang tengah disengketakan. (AFP/TAUSEEF MUSTAFA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Komandan angkatan bersenjata India dan China dilaporkan sepakat untuk menghentikan menambah jumlah tentara di kawasan perbatasan Himalaya yang tengah disengketakan, setelah keduanya melakukan perundingan.

Para komandan militer kedua negara telah menggelar beberapa putaran pembicaraan yang bertujuan untuk meredakan ketegangan setelah insiden berdarah pada Juni lalu. Pertemuan keenam terjadi pada hari Senin (21/9) lalu.

"Kedua belah pihak setuju untuk menghentikan pengiriman lebih banyak pasukan ke garis depan, menahan diri dari secara sepihak mengubah situasi di lapangan, dan menghindari mengambil tindakan apa pun yang dapat memperumit situasi", kata Angkatan Darat India dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip AFP, Rabu (23/9).


Militer India-China juga sepakat untuk menghindari kesalahpahaman pada kemudian hari dan mengadakan pertemuan berikutnya secepat mungkin.

Meski pembicaraan sedang berlangsung, tentara India-China diketahui masih saling serang di Himalaya. Bentrokan yang cukup besar terjadi pada awal Juni lalu.

Bentrokan itu menelan korban jiwa dari dua belah pihak. Di pihak India, diketahui ada enam tentara yang tewas, sementara China tidak membuka jumlah korban ke publik.

Setelah bentrokan pada Juni lalu, kedua negara melakukan perundingan. Pasukan China pada Juli lalu mulai menarik diri dengan membongkar tenda dan sejumlah bangunan dari daerah perbatasan dengan India dekat Himalaya pada Senin (6/7).

Namun, awal September bentrok pecah kembali ketika tembakan dilepaskan di perbatasan. India dan Cina mulai berperang memperebutkan perbatasan pada tahun 1962.

Bentrokan antara tentara India dan China pada pertengahan Juni lalu merupakan salah satu yang terbesar sejak 45 tahun terakhir.

Bentrokan tersebut telah meningkatkan ketegangan antar kedua pihak. Sementara itu, sentimen anti-China tumbuh di India sejak bentrokan tersebut. Pemerintah India sempat memblokir beberapa aplikasi seluler besutan China, termasuk TikTok.

Infografis Jejak Sengketa Perbatasan India-China
(ndn/ayp)

[Gambas:Video CNN]