AS Dakwa Pendiri Gereja, Sekutu Duterte terkait Perdagangan Seks

has | CNN Indonesia
Sabtu, 20 Nov 2021 05:00 WIB
AS mendakwa pendiri gereja asal Filipina yang juga sekutu Presiden Rodrigo Duterte, atas tuduhan menyelundupkan perempuan dan memaksa mereka berhubungan seks. Ilustrasi. (Istockphoto/simpson33)
Jakarta, CNN Indonesia --

Amerika Serikat mendakwa Apollo Carreon Quiboloy, pendiri gereja asal Filipina yang juga merupakan sekutu Presiden Rodrigo Duterte, atas tuduhan menyelundupkan perempuan dan memaksa mereka berhubungan seksual.

Dalam surat dakwaannya, kementerian itu menuding Quiboloy menyusun skema penggalangan dana untuk yayasan yang berbasis di California, AS.

Dana yang terkumpul kemudian digunakan untuk merekrut korban. Para perempuan itu lantas dibawa dari Filipina untuk bekerja di salah satu gereja di AS yang bernama Kerajaan Yesus Kristus, Nama di Atas Segala Nama (KOJC).


Para anggota KOJC menyebut pria Filipina berusia 71 tahun itu sebagai "Anak Tuhan yang Terpilih." Para korban yang yang rata-rata berusia 12-25 tahun itu bekerja sebagai asisten pribadi atau pastoral untuk "Anak Tuhan" tersebut.

"Korban menyiapkan makanan Quiboloy, membersihkan rumahnya, memijat, dan diwajibkan berhubungan seks dengan Quiboloy yang disebut pastoral sebagai 'tugas malam,'" demikian pernyataan Kementerian Kehakiman AS yang dikutip AFP.

"Terdakwa Quiboloy dan pejabat KOJC lainnya memaksa para pastoral melakukan 'tugas malam' yang merupakan seks dengan Quiboloy dengan ancaman kekerasan fisik dan verbal, juga kutukan abadi."

Para korban yang menjalankan "tugas" itu diganjar dengan "makanan enak, kamar hotel mewah, perjalanan ke tempat-tempat pariwisata, dan bayaran tunai setiap tahun berdasarkan performa."

Uang untuk membayar para korban tersebut ditarik dari dana yang dihimpun para pekerja di yayasan KOJC di Amerika Serikat.

Berdasarkan surat dakwaan, Quiboloy dan rekan-rekannya sudah menjalankan praktik ini setidaknya selama 16 tahun hingga 2018 lalu.

Dakwaan ini merupakan tindak lanjut dari dakwaan sebelumnya yang sudah menjerat total sembilan orang. Tiga di antaranya sudah ditahan di AS pada Kamis (18/11).

Saat ini, Quiboloy sendiri diduga berada di Davao, Filipina, bersama dua orang lainnya yang juga masuk dalam daftar dakwaan.

(has/has)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER