Pemerintah Belum Siapkan Pengganti 26 Ribu Guru yang Pensiun

Yohannie Linggasari, CNN Indonesia | Kamis, 25/06/2015 09:50 WIB
Lebih dari 20 ribu guru di jenjang pendidikan dasar dipastikan pensiun tahun ini. jumlah guru yang telah lulus pendidikan profesi baru mencapai angka 10 ribu. Sejumlah perwakilan siswa SMA, SMP, dan SD seusai mengikuti upacara peringatan Hari Guru Nasional di Kemendikbud, Jakarta, Selasa 25 November 2014. CNN Indonesia/Adhi Wicaksono
Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala Seksi Penyusunan Program Direktorat P2TK Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Tagor Alamsyah Harahap mengatakan ada sekitar 26 ribu guru di jenjang pendidikan dasar yang akan pensiun pada tahun ini.

Tagor mengatakan pemerintah belum mempersiapkan pengganti puluhan ribu guru yang akan pensiun tersebut. Namun demikian, dia memastikan tidak akan terjadi kekurangan guru.

"Lulusan Lembaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan (LPTK) ada banyak. Namun, jumlah lulusan LPTK yang sudah melewati Pendidikan Profesi Guru (PPG) masih sedikit," kata Tagor ketika ditemui saat diskusi di Kemendikbud, Senayan, Jakarta, Rabu (24/6).


Jumlah guru yang telah lulus PPG, kata Tagor, baru berjumlah 10 ribu. Sementara, pemerintah mengharuskan guru lulus S1 serta PPG sebagai syarat agar disertifikasi sebagai guru profesional sesuai dengan Undang-undang Nomor 14 Tahun 2015 tentang Guru dan Dosen.

Artinya, kata Tagor, dibutuhkan 16 ribu pengganti guru yang pensiun. "Kami akan mulai gencar agar para guru yang belum PPG segera PPG karena begitulah ketentuan Undang-undang, di mana guru yang diangkat tahun 2005 harus selesai disertifikasi pada tahun ini," katanya.

Di sisi lain, Konsultan Education Sector Analytical and Capacity Development Partnership (ACDP) Totok Amin Soefijanto berpendapat pensiunnya 26 ribu guru tersebut merupakan momentum yang tepat bagi pemerintah untuk melakukan regenerasi.

Pemerintah diharapkan dapat memanfaatkan momentum ini untuk memasukkan berbagai program inovatif yang lebih bisa dijalankan oleh guru dalam usia produktif.

"Dalam lima tahun, hampir 40 persen guru di Jakarta akan pensiun. Ini peluang yang tepat bagi pemerintah untuk regenerasi," katanya. (meg/meg)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK