Indonesia Rugi Rp75 Triliun Akibat Karhutla Sepanjang 2019

CNN Indonesia | Senin, 30/12/2019 20:31 WIB
Indonesia Rugi Rp75 Triliun Akibat Karhutla Sepanjang 2019 Indonesia mengalami kerugian ekonomi hingga Rp75 triliun akibat kebakaran hutan di 2019(Laily Rachev - Biro Pers Sekretariat Presiden)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kepala Pusat Data dan Informasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Agus Wibowo menyebut kerugian ekonomi yang dialami akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla) Rp75 triliun. Dia merujuk dari catatan World Bank.

"Dari luas hutan dan lahan terbakar, kemudian World Bank telah menghitung kerugiannya karena karhutla tahun 2019 ini adalah Rp75 triliun," ujar Agus saat memberi paparan dalam agenda 'Refleksi Bencana Tahun 2019 dan Proyeksi Bencana 2020 di Kantornya, Jakarta, Senin (30/12).

Dia menjelaskan bahwa tahun ini mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya. Karhutla tahun ini melalap hingga 942.485 hektare. Angka itu terbagi atas 269.777 hektare gambut dan 672.708 hektare mineral.


Karhutla tahun 2019 lebih parah ketimbang 2018 yang melahap 529.266 hektare. Pada 2017, karhutla hanya melahap lahan seluas 165.483.

Kejadian ini menjadi karhutla terluas sejak 2017, pada tahun itu total luas lahan yang terbakar hanya 165.483 hektare, pada tahun berikutnya bertambah menjadi 529.266 hektare.

Karhutla di 2019 memuncak di musim kemarau. Juli hingga November api begitu besar membakar lahan di berbagai daerah. Sejumlah kota sempat diselimuti kabut akibat karhutla.

Kalimantan Tengah merupakan provinsi paling terdampak karhutla tahun ini dengan lahan terbakar mencapai 161.298 hektare, dengan rincian lahan gambut 95.941 hektare dan lahan mineral 65.357 hektare.

"Gambutnya cukup banyak terbakarnya," kata dia.
[Gambas:Video CNN]
Kendati begitu, jumlah tersebut mengalami penurunan dibandingkan dengan apa yang terjadi pada tahun 2015. Kala itu, karhutla membakar lebih dari 2 juta hektare lahan di berbagai wilayah Indonesia.

"Kalau kita lihat dari luas terdampaknya ini perbandingan dengan tahun 2015, tahun 2015 ada 2,6 juta hektare yang terbakar, kemudian 2019 ada satu juta kurang luasnya. Jadi, turun drastis," ucapnya.

Dari Rp7,18 triliun Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dana siap pakai (DSP), Agus mengatakan pihaknya mengucurkan Rp3,8 triliun untuk penanganan bencana karhutla.

"Untuk operasi karhutla sekitar Rp3 triliun," terang dia.
(ryn/bmw)