TNI AL Bertekad Angkat KRI Nanggala dari Kedalaman 838 Meter

CNN Indonesia
Minggu, 25 Apr 2021 18:40 WIB
KSAL Laksamana TNI Yudo Margono menyebut upaya mengangkat KRI Nanggala dari kedalaman 838 meter adalah hal yang sulit namun tetap akan diperjuangkan. Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Yudo Margono. (CNN Indonesia/Joko Panji Sasongko)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Yudo Margono mengatakan pihaknya berencana mengangkat bagian kapal selam KRI Nanggala 402 yang tenggelam dari dasar laut untuk melakukan investigasi secara menyeluruh.

"Diangkatnya enggak sekadar diangkat, tapi untuk lakukan investigasi menyeluruh karena kita punya kapal selam sejenis yakni KRI cakra," kata Yudo dalam konferensi pers secara daring, Minggu (25/4).

Yudo menjelaskan investigasi menyeluruh bertujuan untuk mencari penyebab tenggelamnya KRI Nanggala. Melalui investigasi, ia berharap di kemudian hari tak terulang kejadian serupa.


"Dengan investigasi kita tak akan ulangi kejadian di masa akan datang," kata Yudo.

Selain itu, Yudo mengatakan pihaknya akan berkoordinasi dengan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan organisasi International Submarine Escape and Rescue Liaison Office (ISMERLO) terkait keputusan mengangkat kapal selam tersebut.

Ia menilai upaya pengangkatan bangkai kapal dari kedalaman 838 meter di bawah permukaan laut menjadi upaya yang langka dan butuh perhatian khusus.

"Di dalam organisasi ISMERLO ada rekan-rekan kita di luar ada yang menawarkan ini. Ini perlu keputusan pemerintah. Nanti saya usulkan ke panglima secara berjenjang ke atas. Kalau udah ada keputusan akan kita angkat," kata dia.

Sebelumnya Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan seluruh awak kapal KRI Nanggala-402 yang berjumlah 53 orang dipastikan meninggal dunia. 

(rzr/wis)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER