Sidang Tim Pembela Ulama Gugat Jokowi Ditunda 24 Mei

CNN Indonesia | Selasa, 11/05/2021 04:40 WIB
Majelis hakim memutuskan menunda sidang gugatan tim pembela ulama dan aktivis untuk melengkapi legal standing. Ilustrasi pengadilan. (Istockphoto/simpson33)
Jakarta, CNN Indonesia --

Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menunda sidang perdana gugatan Tim Pembela Ulama dan Aktivis (TPUA) ke Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menjadi 24 Mei 2021.

Pada sidang hari ini, majelis hakim baru mengecek kedudukan hukum (legal standing) dari masing-masing pihak yakni penggugat ataupun tergugat.

"Acara hari ini masih melengkapi legal standing masing-masing pihak dan sidang ditunda tanggal 24 Mei 2021 untuk melengkapi legal standing para pihak yang belum lengkap di persidangan hari ini," ujar ketua majelis hakim Bambang Nurcahyono di PN Jakarta Pusat, Senin (10/5).


Perkara nomor: 266/Pdt.G/2021/PN Jkt.Pst ini diadili hakim ketua Bambang Nurcahyono, dengan hakim anggota masing-masing Agung Suhendro dan Tuti Haryati.

Penggugat dalam perkara ini ialah Muhidin Jalih dan tergugat Presiden Jokowi selaku Kepala Pemerintahan Negara Republik Indonesia.

Muhidin menggandeng Egi Sujana selaku kuasa hukumnya, sedangkan kuasa tergugat dari tim jaksa negara Kejaksaan Agung dan Biro Hukum Sekretariat Negara RI.

Merujuk pada situs Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jakarta Pusat, petitum dalam perkara ini ialah menuntut Jokowi untuk menyatakan secara terbuka di publik pengunduran diri selaku Presiden RI.

Penggugat meminta agar pengadilan mengabulkan seluruh gugatan dan menyatakan bahwa Jokowi telah melakukan perbuatan melawan hukum.

(ryn/kid)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK