PDIP-Gerindra Dinilai Sulit Koalisi Jika Puan Hanya Cawapres

CNN Indonesia
Jumat, 19 Nov 2021 15:22 WIB
Direktur Eksekutif Lembaga Survei KedaiKOPI, Kunto Adi Wibowo mengatakan PDIP pasti ingin Puan Maharani, putri Megawati Soekarnoputri menjadi calon presiden. Politikus PDIP Puan Maharani. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

PDI-Perjuangan (PDIP) dinilai sulit berkoalisi dengan Partai Gerindra pada Pemilihan Presiden (Pilpres2024 jika Puan Maharani hanya sebagai calon wakil presiden (cawapres).

Wacana koalisi kedua partai menguat usai tiga elite PDIP-Gerindra, Megawati Soekarnoputri, Puan Maharani, dan Prabowo Subianto bertemu di sebuah ruangan, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (17/11).

Direktur Eksekutif Lembaga Survei KedaiKOPI, Kunto Adi Wibowo mengatakan PDIP pasti ingin Puan menjadi calon presiden. Menurutnya, PDIP tak mau kadernya hanya nomor 2 karena memiliki kesempatan mengusung capres-cawapres sendiri.


"Saya pikir PDIP juga punya keengganan untuk berkoalisi dengan Gerindra, kalau Mbak Puan cuma dapat cawapres kan gitu. PDIP maju sendiri aja bisa ngapain harus jadi cawapres," kata kepada CNNIndonesia.com, Jumat (19/11).

Adi menilai terlalu dini untuk menyimpulkan kedua partai telah bersepakat berkoalisi pada Pilpres 2024 lewat momen pertemuan itu. Menurutnya, kans koalisi kedua partai hanya terjadi jika ada kesepakatan besar.

"Kalau saya melihatnya politik itu masalah berkompromi dengan kondisi yang ada. Saya yakin PDIP dan Gerindra butuh waktu yang lebih panjang untuk berkompromi," katanya.

Ketimbang membaca potensi koalisi Prabowo dengan Puan, Adi lebih meyakini PDIP akan maju sendiri dengan mendorong dua calonnya menjadi presiden dan wakil presiden. Tak menutup kemungkinan, katanya, PDIP akan memajukan Puan dan Ganjar.

Dalam posisi itu, sebagai partai dengan perolehan suara terbanyak untuk mengusung calon di 2024, PDIP hanya butuh koalisi dengan partai kecil.

"Dia bisa mainkan kartu dengan siapa pun kalau Ganjar ngeyel enggak bisa dipegang. Dia bisa ambil partai kecil yang bisa backup elektabilitas Mbak Puan," ujarnya.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto membuka peluang berkoalisi dengan Gerindra. Hal ini merespons Sekretaris Gerindra Ahmad Muzani yang menyebut ada opsi koalisi bersama PDIP untuk Pemilu 2024.

Kedua partai ini pernah duet pada Pemilu 2009. Saat itu, Megawati sebagai capres dan Prabowo menjadi cawapres. Namun, hubungan Megawati-Prabowo retak saat Pilpres 2014. Gerindra kecewa karena PDIP mengingkari janji untuk mendukung Prabowo.

PDIP saat itu memilih mengusung Joko Widodo (Jokowi) sebagai capres, bersama Jusuf Kalla (JK) cawapres. Prabowo pun maju bersama Hatta Rajasa untuk menantang Jokowi dan JK. Prabowo kalah. Hubungan kedua partai semakin 'meruncing' hingga Pilpres 2019.

Jokowi maju lagi dan kini menggandeng ulama NU Ma'ruf Amin. Prabowo juga maju kembali sebagai capres. Ia menggandeng Sandiaga Uno. Lagi-lagi, Prabowo kalah. Namun, Jokowi menggandeng Prabowo, dan mengangkatnya sebagai menteri pertahanan.

Dari sini, PDIP kembali bekerja sama dengan Gerindra. Hubungan Megawati dan Prabowo pun kembali cair. Mereka pun sempat bertemu di rumah Megawati, Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat.

(thr/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER