MUI: Penangkapan Densus 88 Bukan Kriminalisasi Ulama

CNN Indonesia
Kamis, 25 Nov 2021 20:53 WIB
MUI mendukung langkah Densus 88 Antiteror Polri yang menangkap sejumlah terduga terorisme dalam beberapa waktu terakhir, termasuk beberapa pendakwah. MUI mengatakan tindakan Densus 88 menangkap terduga terorisme, termasuk anggota MUI bukan bentuk kriminalisasi ulama ataupun islamofobia. Ilustrasi (ANTARA FOTO/DIDIK SUHARTONO)
Jakarta, CNN Indonesia --

Majelis Ulama Indonesia (MUI) mendukung langkah Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri yang menangkap sejumlah terduga terorisme dalam beberapa waktu terakhir, salah satunya Fardi Okbah.

Sekretaris Badan Penanggulangan Ekstremisme dan Terorisme Majelis Ulama Indonesia (BPET MUI) M. Najih Arromadloni mengatakan tindakan Densus 88 itu bukan sebagai bentuk kriminalisasi ataupun islamofobia.

"Kami percaya tidak ada yang disebut kriminalisasi ulama atau islamofobia karena ini kepentingan negara adalah menjaga keamanan, menjaga keselamatan rakyat, dan dalam hal ini kami memberikan dukungan dan apresiasi," kata Najih di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (25/11).


Najih menegaskan penindakan terhadap terorisme di Indonesia tak berkaitan dengan ajaran agama apapun, termasuk Islam. Menurutnya, tindakan Densus 88 menangkap terduga terorisme merupakan sebuah bentuk pengamanan negara.

"Karena sebagaimana diketahui aktivitas terorisme memang sangat ada di bawah tanah, sehingga kami di MUI pun tanpa ada informasi dari aparat kami tidak mengetahui aktivitasnya di luar MUI," ujarnya.

Sebagai informasi, Densus 88 Polri menangkap sejumlah pendakwah di Bekasi, Jawa Barat pada 16 November lalu. Mereka diduga terafiliasi dengan jaringan teroris Jamaah Islamiyah.

Para pihak yang ditangkap antara lain Ketua Umum Partai Dakwah Rakyat Indonesia Farid Ahmad Okbah, anggota Komisi Fatwa MUI Ahmad Zain An-Najah, serta Anung Al-Hamat.

Farid diduga sebagai anggota dewan syariah Lembaga Amil Zakat Badan Mal Abdurrahman Bin Auf (LAZ BM ABA) atau yayasan amal yang didirikan untuk pendanaan JI.

Sementara, Ahmad Zain merupakan anggota dari Dewan Syuro JI atau pihak-pihak yang dituakan di organisasi. Kemudian, ia juga merupakan Ketua Dewan Syariah LAZ BM ABA.

Anung, merupakan pendiri dari lembaga pemberi bantuan hukum bagi anggota JI yang ditangkap Densus 88 bernama Perisai Nusantara Esa.

(mjo/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER