PGI Desak Pemulihan Anak SD Tarakan Saksi Yehuwa Tak Naik Kelas 3 Kali

CNN Indonesia
Sabtu, 04 Dec 2021 03:56 WIB
PGI menyesalkan peristiwa tiga siswa SD Negeri 051 Tarakan, Kalimantan yang tidak naik kelas tiga tahun karena menganut Saksi Yehuwa. Ilustrasi PGI respons anak SD di Tarakan tidak naik 3 kali. (Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia --

Persatuan Gereja-gereja Indonesia (PGI) mendesak agar hak-hak tiga siswa SD Negeri 051 Tarakan, Kalimantan Utara yang tidak naik kelas tiga tahun berturut-turut karena perbedaan agama yakni Saksi Yehuwa dapat segera dipulihkan.

Ketua Umum Majelis Pekerja Harian (MPH) PGI Pdt.Gomar Gultom mengatakan, pihaknya sangat menyesalkan adanya insiden tersebut. Pasalnya, problem interpretasi agama dari pihak sekolah membuat hak-hak sipil dari ketiga anak itu menjadi terampas.

"Ini tidak boleh terjadi semestinya, setiap anak harus dihargai apapun keyakinan dan kepercayaannya. Kami dari PGI mendukung ketiga anak ini untuk dipulihkan hak-haknya," jelasnya kepada CNNIndonesia.com, Jumat (3/12).


Lebih lanjut, ia menilai kejadian ini seharusnya menjadi tamparan bagi pihak-pihak terkait agar pendidikan agama tidak hanya berisikan ajaran-ajaran yang sifatnya dogmatis semata. Melainkan, menurut Gultom, harus lebih menitikberatkan kepada nilai-nilai etika.

Hal tersebut dianggap perlu agar nantinya apapun denominasi dan aliran agama dari setiap siswa tidak akan menghalanginya untuk mendapatkan pendidikan. Pun juga untuk mendapatkan nilai yang baik dan bisa naik kelas.

"Ini kritik kepada kita semua ya, kepada pemerintah juga bagaimana supaya pendidikan agama itu tidak dogmatis," tuturnya.

Sebelumnya, Komisioner KPAI, Retno Listyarti mengatakan pihaknya menerima aduan dari orang tua tiga bersaudara yang bersekolah di salah satu SD Negeri di Tarakan, Kaltara. Ketiganya tidak naik kelas selama tiga tahun berturut-turut.

Karena tinggal kelas selama tiga tahun berturut-turut, kata Retno, kondisi psikologis ketiga anak tersebut sangat terpukul. Mereka sudah mulai kehilangan semangat belajar dan malu dengan teman-temannya.

Retno mengatakan persoalan yang menimpa ketiga anak itu bukan karena mereka tidak pandai secara akademik, melainkan perlakuan diskriminatif dari pihak sekolah atas keyakinan yang mereka anut. Ketiga anak tersebut diketahui merupakan penganut Saksi-saksi Yehuwa.

"Ketiga anak sudah menyatakan dalam zoom meeting dengan KPAI dan Itjen Kemendikbud Ristek, bahwa mereka tidak mau melanjutkan sekolah jika mereka tidak naik kelas lagi untuk keempat kalinya," tutur Retno.

(tfq/DAL)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER