Bocah di Gorontalo Kena Peluru Nyasar, Diduga Ulah Oknum Polisi Mabuk

CNN Indonesia
Jumat, 03 Dec 2021 15:47 WIB
Polda Gorontalo mengatakan peluru nyasar yang melukai anak berusia 7 tahun diduga kuat miliki anggota Polres Golontaro Utara, Bripka MB yang sedang mabuk. Ilustrasi. Seorang anak berusia 7 tahun, NPM, di Desa Hulawa, Kecamatan Telaga, Kabupaten Gorontalo terkena peluru nyasar, Rabu (1/12) dini hari. (Foto: kira_fotografie/Pixabay)
Jakarta, CNN Indonesia --

Seorang anak, NPM (7) terkena peluru nyasar di rumahnya, Desa Hulawa, Kecamatan Telaga, Kabupaten Gorontalo, Rabu (1/12) dini hari. Peluru tersebut diduga kuat milik anggota Polres Gorontalo Utara, Bripka MW, yang menembak ke udara saat dalam pengaruh minuman beralkohol.

"Hasil penyelidikannya mengarah kepada seorang oknum anggota Polri Bripka MW yang pada saat kejadian dalam kondisi mabuk di bawah pengaruh minuman keras," kata Kabid Humas Polda Gorontalo, Kombes Wahyu Tri Cahyono kepada wartawan, Jumat (3/12).

Wahyu menyebut Bripka MW melepaskan tembakan dari dalam mobil ke udara saat melintas di sekitar Jalan Bengawan Solo.


Menurutnya, waktu kejadian Bripka MW melepaskan tembakan dengan peristiwa bocah terkena peluru nyasar tersebut hampir bersamaan. Selain itu jarak antara rumah bocah tersebut dengan lokasi Bripka MW menembak ke udara hanya 300 meter.

Saat ini, kata Wahyu, pihaknya  tengah mendalami proyektil peluru yang melukai bocah melalui pemeriksaan Laboratorium Forensik.

"Agar tidak bolak balik, nantinya senpi yang sudah diamankan dan benda logam mirip proyektil akan dikirim bersamaan guna mengetahui apakah indentik atau bukan," ujarnya.

Lebih lanjut, Wahyu mengatakan pihaknya juga tengah mendalami dugaan pelanggaran pidana dan kode etik profesi Polri terkait peluru nyasar milik Bripkan MW tersebut.

"Apabila dari oknum Bripka MW ini terbukti menyalahgunakan senpi, maka kepadanya terancam dikenakan dua sanksi," katanya.

Sebagai informasi, kasus tersebut terjadi pada Rabu (1/12) sekitar pukul 03.00 WIB. Kala itu, bocah berusia tujuh tahun terkena benda asing berbentuk seperti proyektil peluru di bagian paha sebelah kanan. Benda itu menembus atap rumah.

Usai insiden tersebut, penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum serta bidang Profesi dan Pengamanan (Bidpropam) Polda Gorontalo menyelidik dan menyisir sekitar TKP dalam radius 500 meter.

(mjo/fra)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER