Aria Bima Soal Efek Arteria di Jabar: Hubungan PDIP dengan Sunda Kuat

CNN Indonesia
Jumat, 21 Jan 2022 17:13 WIB
PDIP meyakini kontroversi kadernya terkait Sunda, Arteria Dahlan, tak akan memengaruhi basis elektoral partai di Jawa Barat. Ilustrasi. PDIP meyakini kasus Arteria Dahlan tak mempengaruhi suara di Jabar. (Foto: Detikcom/Rifkianto Nugroho)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDIP meyakini polemik kadernya Arteria Dahlan terkait masyarakat Sunda tak akan mempengaruhi basis elektoral partai di Jawa Barat.

Ketua DPP PDIP Aria Bima menegaskan pernyataan Arteria yang menuai kecaman dari warga Sunda, terutama di Jawa Barat, bukan sikap resmi partai. DPP maupun Fraksi PDIP di DPR pun telah menegurnya langsung.

"Enggak ada [kaitannya]. Itu kan memang mulutnya Arteria saja. Tidak controlable. Enggak ada kaitan dengan PDIP. Itu memperburuk Arteria iya, PDIP itu enggak ada, hubungannya dengan Sunda kuat," klaim dia, kepada CNNIndonesia.com, Jumat (21/1).


Aria mengaku pihaknya tidak khawatir kasus Arteria berpotensi mengurangi basis elektoral partai di Jabar. Lagi pula, kata dia, Pemilihan Umum (Pemilu) baru akan digelar pada 2024.

Dia mempersilakan jika ada pihak yang hendak mempolitisasi kasus tersebut. Namun, Aria menegaskan bahwa PDIP memiliki hubungan baik dengan masyarakat Sunda, termasuk di Jabar.

Menurut dia, PDIP selama ini telah banyak berkontribusi pada pelestarian budaya Sunda. Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarno Putri bahkan membangun sanggar seni dan budaya Sunda di Jakarta.

"Jadi sangat lekat sekali antara budaya Sunda dengan PDIP. Bahkan, kelompok intoleransi yang anti terhadap budaya Sunda kita hadapi dengan kawan-kawan para pengrajin seni di Sunda," kata dia.

Lebih lanjut, Wakil Ketua Komisi II DPR itu justru menegaskan bahwa ucapan Arteria bukan saja menyakiti masyarakat Sunda, namun juga partai. Sebab, katanya, pernyataan Arteria tak sejalan dengan warna ideologi partai.

"Bukan hanya melukai orang Sunda, tapi melukai orang PDIP. Karena tidak searah dengan warna ideologi partai kita," katanya.

Pernyataan Arteria Dahlan itu sebelumnya disampaikan disampaikan dalam rapat Komisi III DPR dengan Jaksa Agung, Senin (17/1).

Dia meminta Jaksa Agung mengganti oknum Kepala Kejaksaan Tinggi yang menggunakan bahasa Sunda dalam rapat. 

Sejumlah pengamat pun menilai kasus Arteria ini bisa berdampak terhadap raihan suara di Jawa Barat, dan bahkan bisa membuat 'Banteng' menjadi partai medioker seperti di Sumbar.

(thr/arh)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER