Hakim Minta Bendum PBNU Hadiri Langsung Sidang Korupsi sebagai Saksi

CNN Indonesia
Selasa, 19 Apr 2022 06:53 WIB
Bendum PBNU Mardani Maming sempat tiga kali mangkir. Usai hadir secara daring, hakim memerintahkan agar yang bersangkutan dihadirkan langsung. Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Banjarmasin memerintahkan agar Bendum PBNU Mardani Maming dihadirkan secara langsung dalam persidangan (Detikcom/Agung Pambudhy)
Jakarta, CNN Indonesia --

Majelis Hakim Pengadilan Tipikor, Banjarmasin, Kalimantan Selatan memerintahkan agar Bendahara Umum PBNU Mardani Maming dihadirkan secara langsung dalam persidangan berikutnya.

Hakim tetap ingin Mardani dihadirkan langsung meski sudah memberikan kesaksian kasus suap izin usaha pertambangan secara online dengan terdakwa mantan Kepala Dinas ESDM Kabupaten Tanah Bumbu Raden Dwidjono Putrohadi pada Senin kemarin (17/4).

"Majelis menginginkan (saksi Mardani H Maming) hadir (langsung) dalam persidangan ini," kata Ketua Majelis Hakim Yusriansyah dalam sidang, Senin (17/4).

Diketahui, Mardani sudah tiga kali mangkir dari panggilan untuk dihadirkan di persidangan. Dia baru memenuhi panggilan keempat untuk hadir dalam persidangan dan memberi kesaksian pada Senin kemarin (17/4).

Majelis Hakim menegaskan bahwa kehadiran langsung Ketua DPD PDIP Kalimantan Selatan (Kalsel) itu diperlukan guna mengetahui alasan penerbitan Surat Keputusan Bupati Tanah Bumbu No. 296 Tahun 2011 tentang Persetujuan Pelimpahan Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi PT Bangun Karya Pratama Lestari Nomor 545/103/IUP-OP/D.PE/2010 kepada PT Prolindo Cipta Nusantara.

"Kami tetapkan pemanggilan paksa khusus untuk Mardani H Maming, harus hadir pada sidang lanjutan minggu depan," ucap Majelis Hakim.

Terpisah, Kuasa Hukum Bendahara Umum PBNU Mardani H. Maming, Irfan Idham mengatakan kliennya telah berupaya kooperatif dengan menghadiri sidang dugaan gratifikasi izin usaha pertambangan (IUP) batu bara di Pengadilan Negeri Tipikor Banjarmasin.

Hanya saja, kata dia, Majelis Hakim tetap bersikukuh meminta agar kliennya menghadiri persidangan secara tatap muka.

"Bapak Mardani telah kooperatif memenuhi panggilan sebagai saksi namun majelis hakim tetap meminta kehadiran beliau secara offline," ujarnya kepada wartawan, Senin (18/4).

Menurut Irfan, kehadiran kliennya secara daring dalam persidangan bukan tanpa alasan. Dia menyebut Mardani tengah berada di Singapura untuk menghadiri undangan kegiatan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI).

Selain itu, kehadiran Mardani via online juga atas koordinasi dengan jaksa. Irfan mengatakan pihak kejaksaan sudah setuju bahwa Mardani menghadiri sidang secara daring.

Kasus ini terkait korporasi batu bara di Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, yang memperoleh Izin Usaha Pertambangan (IUP) 2010. Pemanggilan Mardani sebagai saksi kali ini dalam kapasitas mantan Bupati Tanah Bumbu.

Raden Dwijono dan Putrohadi Sutopo Bin Meojono sudah berstatus terdakwa dalam kasus ini.

Pemanggilan Mardani sebelumnya tertuang dalam Surat Panggilan Saksi dengan nomor B- 403/O.3.21/ Ft.1/03/2022 tanggal 23 Maret 2022. Surat itu ditandatangani Kepala Kejaksaan Negeri Tanah Bumbu, Jaksa Madya I Wayan Wiradarma.

(tfq/bmw/bmw)

[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER