Kinerja Dinilai Sukses, Erick Masuk Jajaran Tokoh Paling Berpengaruh

Kementerian BUMN | CNN Indonesia
Minggu, 18 Sep 2022 14:42 WIB
Survei LPI, IPI dan IC menempatkan Menteri BUMN Erick Thohir sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dalam pemerintahan Jokowi. Menteri BUMN, Erick Thohir, menempati posisi lima besar tokoh paling berpengaruh di Pemerintahan Jokowi. (Foto: CNNIndonesia/Adi Ibrahim)
Jakarta, CNN Indonesia --

Survei terbaru Lembaga Pemilih Indonesia (LPI) bekerja sama dengan Indonesian Publik Institute (IPI), dan Indonesian Club (IC), menyebutkan bahwa Menteri BUMN, Erick Thohir, dinilai publik sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh dalam pemerintahan Jokowi.

Dalam survei bertajuk 'Tokoh Paling Berpengaruh Selama Semester 1 Tahun 2022 Pemerintahan Joko Widodo menurut Pandangan Kelas Menengah' yang hasilnya diluncurkan di Jakarta, Sabtu (17/9), Erick menempati posisi lima besar, setelah Kepala BIN, Panglima TNI, Kapolri, dan Menkopolhukham, dari 10 tokoh yang dipilih responden.

Erick dinilai punya berbagai parameter yang menempatkannya sangat berpengaruh bagi masyarakat. Parameter itu terkait sejumlah program yang sukses digagas Erick bersama Kementerian BUMN.

Beberapa program yang dinilai sukses antara lain, program kredit usaha rakyat, program PNM Mekaar (Permodalan Nasional Madani Membina Ekonomi Keluarga Sejahtera), hingga inisiasi mendorong ekonomi syariah.

Pengamat Komunikasi, Fatimah Ibtisam, menilai gagasan Erick dalam mendorong sejumlah program memberikan dampak positif bagi publik. Contohnya, secara mikro, gagasan dalam sejumlah kebijakan yang terasa dampaknya bagi korporasi BUMN, seperti pembenahan di Garuda dan Krakatau Steel.

"Secara makro banyak kebijakan Erick potensial berdampak luas bagi perekonomian nasional, diantaranya program PNM Mekaar dan subsidi BBM bagi nelayan," ujarnya seperti dikutip dari keterangan resmi, Minggu (18/9).

Pengamat lulusan Universitas Indonesia ini memberikan contoh program PNM Mekaar dengan target 20 juta nasabah. Nasabah yang umumnya ibu-ibu itu mendapat modal sekaligus pelatihan yang mampu memutar roda perekonomian.

Menurutnya, jika program PNM Mekaar berjalan lancar, maka efeknya akan sangat besar sekali. Hal tersebut dikarenakan ibu-ibu dan UMKM yang memutar usaha akan mampu menciptakan lapangan kerja baru.

Tak hanya PNM Mekaar, Erick juga mampu membuat kebijakan cepat dalam merespons subsidi tepat sasaran bagi nelayan. Yakni kerja sama Pertamina dengan Kementerian Koperasi dan UKM, dalam meluncurkan program subsidi BBM untuk koperasi nelayan (Solusi) di sejumlah wilayah pesisir, yang diluncurkan pekan lalu di Cilacap.

Selain memastikan harga murah, kebijakan ini juga dinilai krusial, karena dapat memastikan pasokan BBM mudah dijangkau di wilayah titik nelayan. Maka dari itu, Fatimah menilai wajar apabila Erick mendapat predikat sebagai menteri paling berpengaruh.

"Bisa jadi hal tersebut yang menjadi penilaian positif," ucap dia.

Peran sentral Erick dalam mendorong kredit untuk masyarakat kecil juga mendapatkan apresiasi anggota DPR, Andre Rosiade. Anggota komisi VI dari Fraksi Gerindra ini mengapresiasi program BRI yang sukses menyalurkan 32 juta kredit pada masyarakat kecil.

"Program KUR yang dilakukan oleh BRI berdampak positif pada pengurangan tingkat pengangguran dan peningkatan pemasukan pada sektor pendidikan dan kesehatan. Pada masa pandemi, KUR juga mendorong ketahanan pelaku UMKM, berdasarkan riset, pelaku UMKM penerima KUR masih mampu mencatatkan keuntungan di masa pandemi," ujar Andre lewat keterangan tertulisnya, Minggu (18/9).

KUR BRI ini tidak lepas dari tangan dingin Erick yang menggagas dibentuknya ekosistem ultramikro. Melalui pembentukan holding BUMN Ultramikro pada September 2021 lalu, di mana BRI berperan sebagai perusahaan induk.

Dengan pembentukan holding ini, kementerian BUMN berharap masyarakat luas dapat lebih mudah mendapat layanan keuangan. Di samping itu, diharapkan holding ultramikro dapat membangun ekonomi kerakyatan yang menjadi tulang punggung ekonomi nasional.

Survei dilakukan pada 30 Agustus sampai 12 September 2022 terhadap kelas menengah intelektual, terdiri dari para dosen/pakar, peneliti, anggota LSM/NGO dan aktivis/seniman di 34 provinsi.

Sekitar 800 responden terlibat dalam survei yang mengukur pandangan kelas menengah intelektual atas kinerja 45 pimpinan lembaga negara dan para menteri dalam Kabinet Indonesia Maju selama semester I Tahun 2022 itu. Lima hal yang diukur dalam survei tersebut adalah popularitas, pengaruh, kontroversial, keunikan, relevansi dan kontribusi pemikiran, dengan Margin Error 3,5 persen, dan tingkat kepercayaan sekitar 95 persen.

(rir/rir)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER