18 Ribu Warga Aceh Utara Mengungsi Akibat Banjir

CNN Indonesia
Kamis, 06 Okt 2022 11:36 WIB
Banjir terjadi di 92 desa di 12 kecamatan di Aceh Utara dengan ketinggian air bervariasi dari 70 cm hingga 1 meter. Belasan ribu warga mengungsi. Banjir di Aceh Utara pada 2020. (Foto: ANTARA FOTO/RAHMAD)
Banda Aceh, CNN Indonesia --

Sebanyak 18.610 warga di Kabupaten Aceh Utara, Aceh, terpaksa mengungsi akibat banjir yang menggenangi rumah mereka. Mereka mengungsi di 29 titik lokasi pengungsian.

Informasi dari Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) hingga saat ini sudah 92 desa di 12 kecamatan yang tergenang banjir.

Kecamatan itu masing-masing di Pirak Timu, Matangkuli, Lhoksukon, Paya Bakong, Samudera, Cot Girek, Tanah Luas, Langkahan, Dewantara, Nisam, Muara Batu dan Kecamatan Geureudong Pase. Ketinggian air hingga kini bervariasi di sejumlah lokasi mulai 70 cm hingga 1 meter.

Kepala BPBA Ilyas mengatakan banjir terparah terjadi di Kecamatan Matangkuli yang merendam 25 desa dan Kecamatan Pirak Timu yang merendam 23 desa.

Kata dia, banjir tersebut terjadi karena hujan deras dan luapan Sungai Krueng Keureuto dan Pirak.

"Data sementara total korban mengungsi yang terdata 5.104 KK/18.160 jiwa," ujar Ilyas kepada wartawan, Kamis (6/10).

Selain itu, hujan deras yang mengguyur wilayah Kabupaten Aceh Utara juga menyebabkan terendamnya persawahan warga seluas 230 hektare.

"Selain rumah warga, banjir juga merendam persawahan warga. Dari data yang diperoleh seluas 230 hektare," ujarnya.

Ilyas mengimbau masyarakat yang tinggal di daerah aliran sungai Krueng Keureto dan Krueng Pirak waspada karena intensitas hujan di wilayah pegunungan di Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Bener Meriah masih tinggi.

"Curah hujan dalam beberapa hari ini meningkat, masyarakat diharapkan tetap waspada dan tidak panik," ucapnya.

Hingga kini di sejumlah lokasi air banjir berangsur surut. Namun BPBA tetap memantau kemungkinan banjir susulan.

(dra/wis)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER