TNI Pecat dan Penjarakan Dua Prajurit karena Homoseksual

CNN Indonesia
Selasa, 29 Nov 2022 19:28 WIB
TNI memecat dan memenjarakan dua orang prajurit karena homoseksual berdasarkan putusan Pengadilan Militer Surabaya. Ilustrasi. TNI memecat dan memenjarakan dua orang prajurit karena homoseksual berdasarkan putusan Pengadilan Militer Surabaya. (iStock/BCFC)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tentara Nasional Indonesia (TNI) memecat dan memenjarakan dua orang prajurit karena homoseksual.

Pemecatan itu dilakukan setelah putusan Pengadilan Militer Surabaya nomor Nomor 124-K/PM.III-12/AD/VIII/2022. Pengadilan memutus prajurit Adi Wali dan Wilyam Pieter Latuharhary bersalah.

"Menyatakan para terdakwa tersebut di atas, yaitu terdakwa 1 Adi Wali [...] Wilyam Pieter Latuharhary [...] terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana ketidaktaatan yang disengaja," bunyi putusan yang diunggah di situs Direktori Putusan Mahkamah Agung, Selasa (29/11).

Adi dan Wilyam dihukum penjara tujuh bulan. Hukuman itu dipotong dengan masa tahanan yang telah dijalani selama proses hukum.

Selain itu, Pengadilan Militer Surabaya juga menjatuhkan hukuman pemecatan. Dua prajurit itu resmi tak lagi berstatus prajurit TNI.

"Pidana tambahan dipecat dari dinas militer," bunyi putusan tersebut.

Sebelumnya, Adi dan Wilyam diketahui merupakan homo seksual dari pemeriksaan rutin pada 7 Juli 2022. Petugas menemukan video seks oral Adi dan Wilyam dalam sebuah ponsel. Hubungan seks oral itu diketahui terjadi pada Juni 2022.

(dhf/tsa)


[Gambas:Video CNN]
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER