Anak-anak Bangsa Jadi 'Pahlawan' di Bidang Otomotif

Rayhand Purnama, CNN Indonesia | Minggu, 10/11/2019 09:43 WIB
Anak-anak Bangsa Jadi 'Pahlawan' di Bidang Otomotif Kendaraan taktis P6 ATAV hasil produksi Sentra Surya Ekajaya (SSE). (Foto: CNN Indonesia/Rayhand Purnama Karim JP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Indonesia memperingati Hari Pahlawan Nasional setiap 10 November 2019. Makna 'pahlawan' saat ini sangat luas yang tidak hanya mencakup individu atau sekelompok yang mengorbankan nyawanya untuk bangsa dan negara, namun bisa diartikan mengharumkan nama Indonesia di dunia dalam berbagai bidang.

Banyak juga pahlawan masa kini sedang berjuang mengharumkan nama bangsa lewat berbagai hal, salah satunya di sektor otomotif.

Sektor otomotif nasional yang sedang tumbuh dan berkembang di tengah-tengah serangan produk asing, namun mereka tetap berusaha unjuk gigi dalam bidang tersebut. Berikut beberapa produk otomotif hasil tangan dingin 'pahlawan' nasional.


P6 ATAV hasil produksi Sentra Surya Ekajaya (SSE).P6 ATAV hasil produksi Sentra Surya Ekajaya (SSE). (Foto: CNN Indonesia/Rayhand Purnama Karim JP)
Kendaraan taktis untuk pertahanan

Pada sektor pertahanan nasional ada produsen lokal yang mencoba peruntungan melalui kendaraan taktis, yaitu Sentra Surya Ekajaya (SSE).

SSE punya fasilitas produksi di Tangerang, Banten ini untuk mengembangkan kendaraan tempur. Mereka mengklaim merekayasa struktur kendaraan taktis dari nol hingga masuk jalur produksi. SSE bersaing dengan PT Pindad menghasilkan kendaraan taktis.

Salah satu produk SSE yaitu P6 ATAV yang menjadi kendaraan prajurit Komando Pasukan Khusus (Kopassus) TNI Angkatan Darat dan Korps Pasukan Khas (Paskhas) TNI Angkatan Udara. P6 ATAV juga menurut perusahaan sudah dilirik negara tetangga.

Mobil ini memiliki panjang 4,6 m, lebar 2,3 m dan tinggi 1,5 m. Mobil ini dirancang dengan rangka tubular, sementara bagian samping tidak dilengkapi pintu dan kaca. Guna meningkatkan keamanan prajurit, pembuatnya melengkapi bagian depan dengan kaca antipeluru.

P6 ATAV dengan mesin 2.500 cc ini juga dilengkapi dudukan persenjataan pada sisi atas, kanan dan kiri. Misalnya di bagian atap bisa dipasang senapan serbu dengan peluru kaliber 7,62 mm.

Mobil listrik Blits.Mobil listrik Blits. 9Foto: Mobil Listrik BLITS)
Mobil listrik

Memasuki era kendaraan listrik, sejumlah anak bangsa mulai giat mengembangkan kendaraan listrik buatan dalam negeri. Blits menjadi salah satunya yaitu mobil listrik karya mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) dan Universitas Budi Luhur.

Untuk membuktikan keandalannya, anak-anak bangsa menguji jalan dari Sabang sampai Merauke dengan harapan mumpuni untuk digunakan sebagai kendaraan sehari-hari

Mobil dilengkapi satu motor listrik sebagai penggerak roda dan baterai lithium-ion dengan kapasitas 90 kWh 380 volt. Baterainya sendiri terdiri dari 2.800 buah sel berukuran satu ruas jari yang dikemas menjadi satu. Dengan pengisian full selama delapan jam, diklaim mobil dapat melaju sejauh 300 km dengan satu kali pengisian.

Motor listrik Gesits.Motor listrik Gesits. (Foto: CNN Indonesia/Hesti Rika)
Motor Listrik

Era kendaraan listrik sedang digarap bangsa Indonesia. Sejumlah merek otomotif global tertarik memproduksi dan menjual kendaraan listrik di Indonesia. Dalam hal ini merek lokal harus bisa bertahan. Setidaknya ada dua merek motor lokal yang serius di segmen kendaraan listrik dalam negeri, yaitu Viar dan Gesits.

Viar menjadi produsen lokal yang bergerak lebih awal dalam memasarkan motor listrik di Indonesia melalui skuter listrik Q1. Q1 sudah hadir dua generasi sejak model pertamanya meluncur pada 2017.

Skuter listrik racikan Semarang ini sudah diperbaharui terutama penambahan baterai, dari satu menjadi dua. Ini membuat Q1 bisa menempuh 120 km perjalanan atau dua kali lebih jauh dari model sebelumnya.

Motor listrik lokal lain racikan anak bangsa yaitu Gesits, produksi Gesits Technologies Indo (GTI). Produk perdana GTI ini merupakan hasil kerja sama Garansindo, ITS, dan sejumlah Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Skutik listrik Gesits menggendong motor listrik bertenaga 6,7 tenaga kuda. Motor listrik tersebut disokong baterai lithium berkapasitas 3 kWh yang diklaim mampu melaju hingga 100 km per dengan satu kali pengisian daya.

[Gambas:Video CNN] (ryh/mik)