5 Siasat Realme Bisa Salip Xiaomi dalam 13 Bulan

eks, CNN Indonesia | Senin, 02/12/2019 09:44 WIB
5 Siasat Realme Bisa Salip Xiaomi dalam 13 Bulan Ilustrasi (CNN Indonesia/ Hesti Rika)
Jakarta, CNN Indonesia -- Realme termasuk pabrikan yang cukup gesit bersiasat untuk menguasai pasar ponsel Indonesia. Sebab, kurun waktu 13 bulan, perusahaan ini berhasil menyalip Xiaomi dan masuk dalam posisi 4 merek ponsel terbesar di Indonesia, menggeser Xiaomi di posisi kelima.

Meski demikian, angka pengapalan keduanya sebenarnya hanya berselisih tipis, 12,6 persen (Realme) versus 12,5 persen (Xiaomi). Hal ini berdasarkan catatan pengapalan perusahaan riset pasar IDC pada kuartal tiga 2019 (periode Juli-September). Pengapalan adalah jumlah ponsel yang dikirim dari pabrik ke distributor.

"Kami tidak menyangka akan mencapai posisi 4 secepat itu," jelas Brand Manager Realme Indonesia Palson Yi dalam wawancara dengan CNNIndonesia.com, dalam konferensi pers di kawasan Kuningan, Jakarta, Jumat (29/11). 

Yi dan Analis pasar IDC Indonesia Risky Febrian Analis pasar IDC Indonesia Risky Febrian pun membeberkan sejumlah hal yang membuat prestasi Realme moncer sebagai merek ponsel yang tumbuh paling cepat di pasar Indonesia.


1. Harga sama

Serupa dengan sang "kakak" Oppo dan Vivo, Realme juga menerapkan strategi penjualan dengan menerapkan harga jualan yang sama di semua jalur distribusinya.

"Strategi Realme menjaga harga sama diseluruh lini, sehingga ini menjadi jaminan bagi konsumen bisa mendapat harga sama beli dimanapun," terang Risky.

Menurut Risky, konsistensi untuk menyediakan produk dengan harga yang sama di online dan offline merupakan salah satu kunci Realme bisa berkibar di pasar.

2. Tawaran Kualitas dan harga
Jurus Realme Salip Xiaomi dalam 13 BulanRealme X2 Pro dengan prosesor spesifikasi tertinggi Snapdragon 855 plus disinyalir merusak pasar karena dibanderol Rp7,8 juta. (CNN Indonesia/Jonathan Patrick)

Menurut Risky, Realme berhasil menghadirkan harga yang kompetitif dari ponsel dengan spesifikasi serupa di pasar. Ia pun menyebut desain Realme membuat gebrakan di pasar, meski tak menyebutkan secara spesifik desain apa yang dimaksud.

Namun, berdasarkan pengamatan CNNIndonesia.com, perusahaan ini cukup agresif menawarkan teknologi terbaru dengan harga cukup kompetitif.

Beberapa diantaranya seperti ponsel dengan Snapdragon 855 plus (Realme X2 Pro-mulai Rp7,8 juta), ponsel dengan empat kamera (quad camera) berteknologi 64 MP (Realme XT-mulai Rp3,9 juta), atau ponsel dengan kamera depan pop-up (Realme X-mulai Rp3,799 juta).

"Kami ingin disruptor (pengganggu) pasar. Misal, pada rentang harga Rp1-2 juta, kami ingin menawarkan ponsel dengan spesifikasi yang paling baik. Kami mengenalkan ponsel dengan (chipset) Snapdragon seri 6 dengan harga kurang dari Rp2 juta," jelas Yi lagi. 

Menurut Risky, pasar pengguna ponsel menengah di Indonesia sangat sensitif terhadap harga dan desain ponsel. Sehingga, produsen yang bisa memberikan harga terjangkau menjadi salah satu resep penting.

Selain itu, Realme juga aktif meluncurkan produk baru ke pasar. Terhitung dalam 13 bulan, Realme telah melahirkan 12 ponsel di Indonesia. Ini berarti jika dirata-rata perusahaan itu meluncurkan ponsel baru hampir tiap bulan demi menyasar segala segmen pasar.

Dalam waktu 13 bulan pula, Realme telah menjual tiga juta unit ponsel. Berarti, rata-rata tiap bulan Realme bisa menjual sekitar 230 ribu unit ponsel.

3. Stok cukup

Palson menjamin segala ponsel yang diluncurkan Realme tidak akan 'gaib' atau hilang dalam waktu yang cepat. Realme menjamin stok ponsel yang cukup untuk memenuhi kuantitas permintaan pasar.

"Stok juga setiap kami perkenalkan produk kami pastikan bahwa akan punya stok banyak. Jadi konsumen di mana pun mau beli bisa dapat," kata Palson.

[Gambas:Video CNN]


4. Layanan purna jual

Untuk urusan layanan purna jual, Realme saat ini masih bekerja sama dengan Oppo. Sehingga, para pengguna Realme bisa memperbaiki ponsel mereka di 117 gerai perbaikan Oppo di seluruh Indonesia. Meski demikian, menurut Yi, ke depan Realme akan menyiapkan layanan purna jual terpisah.

5. Word of mouth

Namun, dari semua strategi itu, menurut Yi jurus andalan Realme yang utama adalah pemasaran dari mulut ke mulut alias word of mouth. Selain itu, Yi menyebut kalau mereka pun sangat menghargai masukan dari pengguna soal produk-produk mereka.

"Kami sangat menghargai relasi dengan media dan influencer. Karena kekuatan word of mouth dan brand repetition (pengulangan merek di pasar) [...] Word of mouth lebih penting dari iklan, karena itu testimoni jujur dari pengguna," jelas Yi.

Menurut Risky, pemasaran merupakan salah satu unsur penting untuk memenangkan pasar Indonesia. Namun, Risky mengakui kalau Realme memang bisa unggul lantaran pemasaran dari mulut ke mulut yang kencang.

"Sejauh ini, banyak merek yang masuk top 5 karena iklan mereka jor-joran. Ini membuat mindshare mereka besar, karena orang indonesia price sensitive dan marketing," lugasnya.

Sebelumnya, berdasarkan hasil riset pasar IDC, Realme berhasil menduduki 12,6 persen pangsa pasar Indonesia pada Q3 2019.

Dengan demikian, Realme naik dua kali lipat dari periode April-Juni (Q2 2019) di angka 6,1 persen. Bahkan pencapaian kuartal dua itu naik drastis dari kuartal pertama (Q1 2019) yang hanya 1,4 persen pangsa pas
(eks)