Kominfo Respons 11 Perempuan Pengguna FF Dipaksa Kirim Video Asusila

CNN Indonesia
Kamis, 02 Dec 2021 06:43 WIB
Usia kejadian ini, Kominfo melakukan evaluasi pada kebijakan yang terkait dengan industri game di Indonesia. Ilustrasi video asusila. (Foto: iStockphoto/TARIK KIZILKAYA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Dedy Permadi mengatakan pihaknya saat ini tengah mendalami kasus dugaan pemaksaan pengiriman video asusila yang melibatkan sejumlah anak perempuan sebagai korbannya.

"Kementerian Kominfo saat ini masih mempelajari kejadian dugaan pengiriman video asusila yang terjadi di platform gim, dan menindaklanjuti sesuai ketentuan yang berlaku," ujar Dedy kepada CNNIndonesia.com melalui pesan teks, Rabu (1/12).

Beberapa waktu lalu, S (21) disebut telah melakukan pemaksaan kepada sejumlah anak perempuan di bawah umur untuk mengirimkan video asusila dengan iming-iming top-up sekaligus mengancam penghapusan game daring Free Fire.


Usai penangkapan tersangka di Kabupaten Berau, Kalimantan Timur, polisi menyebut ada 11 anak umur 9-17 tahun yang diduga menjadi korban.

Menurut Dedy, pihaknya melakukan evaluasi pada kebijakan yang terkait dengan industri game di Indonesia.

"Kementerian Kominfo saat ini tengah melakukan pendalaman terkait kebutuhan pemutakhiran kebijakan guna mendorong perkembangan industri gim di Indonesia," kata Dedy.

"Penyesuaian tersebut tentu dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai macam aspek termasuk perlindungan hak dasar baik para pengguna game ataupun penyelenggara game," tambahnya.

Dedy juga mengimbau pada orang tua untuk mendampingi anak-anaknya kala bermain game.

"Kementerian Kominfo juga terus mengajak seluruh masyarakat, orang tua/wali, guru, dan pendamping untuk terus mendampingi putra/putrinya dalam menggunakan gim," kata Dedy.

Selain mengingatkan sisi pengguna, Dedy juga mengingatkan penyelenggara sistem elektronik (PSE) atau dalam hal ini pengembang game untuk selalu serius dalam mengawasi platformnya dari penyalahgunaan.

"Segala bentuk pelanggaran terhadap kewajiban platform dalam memastikan platform yang dikelola tidak disalahgunakan akan ditindaklanjuti sesuai peraturan perundang-undangan," pungkasnya.

(lnn/mik)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER