BMKG Ungkap Penyebab Banjir di Kota Jayapura

M. Ikhsan | CNN Indonesia
Jumat, 07 Jan 2022 16:47 WIB
Banjir yang melanda di Kota Jayapura, Papua disebabkan cuaca buruk. Banjir melanda Kota Jayapura, tinggi air saat banjir berlangsung sekitar 150-200 cm. (Foto: ANTARA FOTO/Fredy Fakdawer)
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengungkap penyebab banjir yang melanda di beberapa distrik Kota Jayapura, Papua.

Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG, Fachri Radjab menjelaskan hujan dengan intensitas lebat yang berdampak banjir disebabkan beberapa faktor dinamika atmosfer.

Pertama, meningkatnya suhu muka air laut di sekitar perairan Papua, sehingga memicu peningkatan aktivitas konvektif.


"Suhu muka laut sekitar perairan Papua yang cukup hangat sehingga meningkatkan aktivitas konvektif," ujar Fachri kepada CNNIndonesia.com lewat pesan teks, Jumat (7/1) siang.

Selain itu BMKG menyebut terdapat daerah belokan angin di wilayah utara Papua, kemudian terdapat fenomena angin meridional monsoon baratan yang bersifat basah.

Kelembaban udara yang relatif sangat basah itu, kata Fachri dari lapisan permukaan hingga lapisan 200 mb.

Berdasarkan analisis citra satelit, Fachri menjelaskan bahwa awan-awan yang tumbuh didominasi oleh awan awan konvektif seperti cumulus dan cumulonimbus.

Menurut Fachri hingga 3 hari ke depan, hujan dengan intensitas sedang hingga lebat masih berpotensi terjadi, dengan skala 50 mm sampai 100 mm per 24 jam.

Sebelumnya banjir akibat hujan deras dilaporkan terjadi di Kota Jayapura, Papua pada Kamis (6/1) malam. Berdasarkan pantauan di lapangan, tinggi air saat banjir berlangsung sekitar 150-200 sentimeter.

Bahkan petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat melaporkan genangan di wilayah Pasar Yotefa Abepura mencapai 300 sentimeter.

Wilayah terdampak banjir dilaporkan di Kecamatan Jayapura Utara, Jayapura Selatan, Abepura, Heram dan Muara Tami.

Berdasarkan laporan BPBD Kota Jayapura, hujan deras masih berlangsung hingga pukul 01.45 WIT. Sedangkan pagi ini masih terpantau hujan ringan di Kecamatan Abepura pada pukul 05.30 WIT.

(can/mik)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER