'Poison Pill' Pemilik Saham Halangi Elon Musk Beli 100 Persen Twitter

CNN Indonesia
Sabtu, 16 Apr 2022 22:35 WIB
Dewan direksi Twitter mengumumkan poison pill buat menghalangi jalan Elon Musk mengakuisisi perusahaan. CEO Tesla dan SpaceX mengajukan penawaran membeli 100 persen saham Twitter. (AFP/PATRICK PLEUL)
Jakarta, CNN Indonesia --

Dewan Direksi Twitter pada Jumat (15/4) mengumumkan menjalankan 'Rights Plan' para pemegang saham dalam durasi terbatas untuk merespons upaya proposal akuisisi Elon Musk sebesar US$43 miliar.

Strategi ini dikenal dengan istilah 'poison pill' yang biasa dilakukan untuk menangkal usaha pengambilalihan perusahaan dengan cara membatasi penjualan saham.

Mengutip Reuters, poison pill akan melemahkan siapapun yang mengumpulkan saham di perusahaan lebih dari 15 persen sebab jika itu terjadi maka pemegang saham yang lain diizinkan menambah kepemilikan mereka dari harga saham yang terdiskon.

Cara ini, yang dikenal secara resmi sebagai Rights Plan, poison pill atau rencana hak pemegang saham, akan berlaku selama 364 hari.

Meski begitu langkah tersebut tidak akan menghalangi Musk membawa penawarannya langsung ke pemegang saham Twitter dengan cara tender.

Sementara poison pill mencegah sebagian besar pemegang saham Twitter menjual saham mereka, tawaran tender akan membuat mereka menyatakan dukungan atau tidak setuju terhadap tawaran Musk.

Musk bukan satu-satunya pihak yang ingin mengakuisisi Twitter. Thoma Bravo, perusahaan swasta yang fokus pada teknologi dan memiliki aset US$103 miliar pada Desember 2021, telah menyatakan sedang mengkaji rencana membeli perusahaan dan menantang penawaran Musk.

Salah satu sumber Reuters mengatakan sejauh ini masih belum jelas berapa tawaran tandingan dari Thoma Bravo dan masih ada kemungkinan tawaran tersebut akan terwujud.

Juru bicara Thoma Bravo menolak berkomentar mengenai masalah ini, sementara pihak Twitter belum menyampaikan tanggapan terkait rencana ini. Seperti dilaporkan Washington Post, Kamis (14/4), Thoma Bravo berencana membeli Twitter.

Rencana Thoma Bravo meningkatkan ketakutan akan semakin banyaknya perusahaan swasta yang ingin membeli Twitter. Tidak seperti konglomerat teknologi besar, sebagian besar perusahaan pembelian tidak akan menghadapi pembatasan antimonopoli dalam mengakuisisi Twitter.

Masih ada kemungkinan perusahaan swasta akan meningkatkan tawaran dengan cara bermitra dengan Musk daripada menantangnya.

Kritik Musk terhadap ketergantungan Twitter pada iklan untuk sebagian besar pendapatannya telah membuat beberapa perusahaan swasta khawatir bekerja sama dengannya. Ini karena arus kas yang kuat membuat pembiayaan pembelian dengan leverage jauh lebih mudah.

Sebelumnya, Musk mengajukan penawaran untuk membeli semua saham Twitter untuk meningkatkan kepemilikan 9,2 persen yang sudah dia pegang.

Menurut data pengajuan di Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Kamis (14/4), Musk menawarkan akuisisi semua saham di Twitter yang bukan miliknya seharga US$54,20 atau Rp778.282 (kurs Rp14,359 per dolar AS) per lembar saham.

"[Elon] mengajukan penawaran untuk membeli 100 persen [saham] Twitter dengan harga US$54,20 per saham dalam transaksi tunai dan kemudian menjadikannya [milik] pribadi," demikian dikutip dari Forbes.

(dmr/fea)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER