Benteng Berusia 2.000 Ditemukan, Diduga Kerajaan Irak yang Hilang

CNN Indonesia
Sabtu, 23 Jul 2022 10:00 WIB
Sebuah benteng kuno yang diduga bagian dari kota kerajaan Natounia ditemukan di pegunungan Kurdistan, Irak. Ilustrasi. Arkeolog menemuka kota kuno di Irak. (Foto: iStockphoto/gorodenkoff)
Jakarta, CNN Indonesia --

Arkeolog menemukan sebuah benteng kuno berusia 2.000 tahun yang diduga bagian dari kota kerajaan yang hilang bernama Natounia di wilayah pegunungan Kurdistan, Irak.

Situs arkeologi yang terletak di Pegunungan Zagros ini memuat susunan batu Rabana-Merquly yang terdiri dari benteng sepanjang hampir 4 kilometer, dua permukiman yang lebih kecil, relief batu berukir. serta kompleks keagamaan.

Dikutip dari CNN, penggalian yang berlangsung sejak 2009 hingga 2002 ini dapat berlangsung dengan baik, salah satunya berkat bantuan fotografi drone.

Penelitian ini dipimpin oleh Michael Brown, seorang peneliti di Institut Prasejarah, Protosejarah, dan Arkeologi Timur Dekat, Universitas Heidelberg, Jerman. Menurutnya, benteng itu terletak di perbatasan Adiabene, sebuah kerajaan kecil yang diperintah oleh raja-raja dari dinasti setempat.

Raja-raja ini kemudian membayar upeti kepada Kekaisaran Parthia yang membentang di sebagian Iran dan Mesopotamia sekitar 2.000 tahun yang lalu.

Brown mengatakan ukiran di pintu masuk benteng menggambarkan seorang raja Adiabene, yang tampak dari pakaian sosok itu, khususnya topi yang digunakannya. Ukiran ini juga menyerupai rupa raja-raja Adiabene lainnya, terutama yang ditemukan sejauh 230 kilometer di situs kota kuno bernama Hatra.

Meski ini baru sekadar spekulasi, Brown percaya benteng itu adalah kota kerajaan yang dikenal sebagai Natounia, atau yang juga dikenal Natounissarokerta yang merupakan bagian dari kerajaan Adiabene.

"Natounia hanya benar-benar diketahui dari koin langkanya, tidak ada referensi sejarah yang detail," kata Brown.

Kota kerajaan ini muncul lewat penelusuran tujuh koin yang menggambarkan sebuah kota yang diambil namnya dari seorang raja bernama Natounissar dan lokasi di Sungai Zab Bawah, yang dikenal pada zaman kuno sebagai Sungai Kapros.

"Lokasi dekat (tapi tidak diakui di) Zab Bawah/sungai Kapros kuno, pendudukan singkat, dan gambaran bangsawan semuanya terhubung ke situs arkeologi dengan deskripsi yang dapat kita simpulkan dari koin uang. Ada juga beberapa makam bangsawan yang tidak biasa di dekatnya," kata Brown.

"Ini adalah argumen yang tidak langsung. ... Rabana-Merquly bukan satu-satunya kemungkinan bagi Natounia, tapi bisa dibilang kandidat terbaik sejauh ini (untuk) kota yang 'hilang', yang menjadi bagian suatu wilayah di suatu tempat," imbuhnya.

Natounissarokerta sendiri berasal dari nama Natounissar, bangsawan kerajaan pendiri dinasti kerajaan Adiabene, sementara kata Parthia yang merupakan kekaisarannya untuk parit atau benteng.

(lom/arh)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER