Harga Emas Makin Mengilap Rp793 Ribu per Gram

CNN Indonesia | Jumat, 21/02/2020 09:23 WIB
Harga Emas Makin Mengilap Rp793 Ribu per Gram Harga emas Antam naik ke Rp793 ribu per dolar AS. (CNN Indonesia/Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia -- Harga jual emas PT Aneka Tambang (Persero) Tbk atau Antam berada di posisi Rp793 ribu per gram pada Jumat (21/2) atau naik Rp5 ribu per gram dari sebelumnya di level Rp788 ribu. Sementara, harga pembelian kembali (buyback) meningkat Rp6 ribu per gram ke level Rp714 ribu per gram pada hari ini.

Berdasarkan data Antam, harga jual emas berukuran 0,5 gram senilai Rp418 ribu, 2 gram Rp1,52 juta, 3 gram Rp2,26 juta, 5 gram Rp3,76 juta, 10 gram Rp7,45 juta, 25 gram Rp18,53 juta, dan 50 gram Rp36,98 juta. Kemudian, harga emas berukuran 100 gram senilai Rp73,9 juta, 250 gram Rp184,5 juta, 500 gram Rp368,8 juta, dan 1 kilogram Rp737,6 juta.

Harga jual emas tersebut sudah termasuk Pajak Penghasilan (PPh) 22 atas emas batangan sebesar 0,45 persen bagi pemegang Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Bagi pembeli yang tidak menyertakan NPWP memperoleh potongan pajak lebih tinggi sebesar 0,9 persen.


Pada perdagangan internasional, harga emas berdasarkan acuan pasar Commodity Exchange COMEX berada di posisi US$1.6123,2 per troy ons atau menguat 0,17 persen. Sementara, harga emas di perdagangan spot hanya naik 0,05 persen ke US$1.620,38 per troy ons pada pagi ini.

Kepala Riset PT Monex Investindo Futures Ariston Tjendra mengatakan pasar semakin khawatir dengan perkembangan wabah virus vorona di berbagai negara. Hal itu membuat harga emas kembali melesat.

"Tadi malam harga emas melejit ke level tertinggi selama tujuh tahun di level US$1.623 per troy ons," ucap Ariston kepada CNNIndonesia.com.

Menurut Ariston, kekhawatiran pasar akan berlanjut sepanjang hari ini. Oleh karenanya, harga emas berpotensi tembus ke level US$1.638 per troy ons.

"Potensi harga emas bergerak dalam rentang US$1.600 per troy ons sampai US$1.638 per troy ons," kata Ariston.

[Gambas:Video CNN]

Kendati ada peluang kembali naik, Ariston menyarankan pelaku pasar tetap mewaspadai perkembangan Virus Corona. Sebab, harga emas sejatinya sudah memasuki area jenuh beli (overbought).

"Pelaku pasar harus waspada kalau ada perubahan sentimen karena harga sudah terlihat overbought," pungkas dia.

(aud/sfr)