Sri Mulyani Jelaskan Strategi Utang Biayai Penanganan Corona

CNN Indonesia | Senin, 06/07/2020 20:02 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani berjalan memasuki ruangan untuk mengikuti rapat kerja tertutup dengan Komisi XI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (6/7/2020). Rapat itu membahas surat menteri keuangan terkait perkembangan skema burden sharing pembiayaan pemulihan ekonomi nasional. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj. Menkeu Sri Mulyani menyatakan pemerintah akan menghimpun beberapa jenis utang demi membiayai penanganan virus corona. (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan bakal memanfaatkan pinjaman bilateral dan multilateral sebagai salah satu strategi pembiayaan utang guna menangani dampak pandemi Covid-19. Selain itu, ia menuturkan bahwa pembiayaan lewat Surat Berharga Negara (SBN) juga akan dimaksimalkan baik yang dalam mata uang rupiah maupun global.

"Ritel maupun non ritel untuk SBN, sukuk maupun konvensional, baik yang local currency rupiah maupun yang global. Dalam kondisi yang luar biasa ini pun kami juga mengambil seluruh potensi pinjaman yang risikonya lebih rendah seperti pinjaman bilateral dan multilateral," ujarnya dalam video conference Senin (6/7).

Sri Mulyani mengakui pandemi Covid-19 telah memberikan tekanan luar biasa terhadap anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) 2020. Karena dampak itu, postur APBN 2020 sampai diubah beberapa kali demi mengikuti perkembangan asumsi makro, kebutuhan penanggulangan Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional yang masih berubah-ubah.


"Tahun ini adalah tahun yang luar biasa shocknya, sehingga defisit meningkat luar biasa dari yang tadinya kami bisa jaga di bawah 2 persen, atau 1,76 persen, primary balance mendekati nol, tapi sekarang terpaksa berubah sangat total," ucapnya.

Meski demikian, ia memastikan langkah-langkah pemerintah dalam pembiayaan utang juga tetap dilakukan secara hati-hati. Di sisi lain, pemerintah tetap akan melakukan reformasi kebijakan fiskal, melanjutkan reformasi pajak, hingga memperbaiki kualitas belanja pemerintah.

"Dukungan kepada daerah juga kami terus perbaiki dan strategi pembiayaan kami lakukan secara prudent," ucapnya.

[Gambas:Video CNN]

Langkah-langkah tersebut, lanjut Sri Mulyani, juga dilakukan untuk menciptakan confident terhadap pasar sehingga market bisa melakukan assessment resiko secara baik. "Demikian yield bisa merefleksikan resiko yang reasonable dan objektif," imbuhnya.

Terakhir, Kementerian Keuangan bersama Bank Indonesia juga akan melakukan kerjasama dalam menggaet investor dengan menciptakan efisiensi market dan integrity market. "Tentu kami juga melakukan pendalaman pasar karena kalau market makin deep, kami akan menciptakan kompetisi makin bagus," tandasnya.

(hrf/agt)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK