Kemenkeu Akui Rasio Perpajakan Turun Sejak 2016

CNN Indonesia | Jumat, 11/06/2021 08:38 WIB
Pemerintah menghadapi sejumlah tantangan dalam meningkatkan rasio pajak salah satunya kepatuhan pembayaran pajak yang belum optimal. Pemerintah menghadapi sejumlah tantangan dalam meningkatkan rasio pajak salah satunya kepatuhan pembayaran pajak yang belum optimal. (Dok. Kementerian Keuangan).
Jakarta, CNN Indonesia --

Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengungkapkan rasio perpajakan terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) (tax ratio) dalam tren menurun dalam lima tahun terakhir. Rasio perpajakan ini mencakup rasio pajak dan bea cukai.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kemenkeu Febrio Kacaribu menuturkan perlu upaya keras dari pemerintah untuk mendorong angka tax ratio tersebut.

"Tax ratio dalam lima tahun terus menurun, ini yang membuat kami harus berpikir keras mengenai bagaimana membuat perpajakan kita itu semakin sesuai dengan struktur perekonomiannya, karena kita tahu ekonomi tumbuh dan pertumbuhan sektoral beda-beda," ujarnya dalam rapat kerja bersama Badan Anggaran DPR, Kamis (10/6).


Data Kemenkeu mengungkapkan tax ratio tercatat sebesar 10,37 persen pada 2016, lalu merosot ke level 9,89 persen di 2017. Kemudian, tax ratio naik tipis ke 10,24 persen pada 2018.

Sayangnya, pada 2019, tax ratio kembali turun ke posisi 9,76 persen dan merosot menjadi 8,33 persen pada 2020. Kejatuhan tax ratio tahun lalu tidak lepas dari dampak pandemi covid-19 pada hampir seluruh sektor perekonomian serta peningkatan pemberian stimulus perpajakan.

Tahun depan, pemerintah menargetkan rasio perpajakan sebesar 8,37 persen sampai dengan 8,42 persen terhadap PDB. Angka itu meningkat dari target tax ratio pada tahun ini, 8,18 persen dari PDB.

Apabila mengeluarkan komponen bea dan cukai, maka rasio pajak saja cenderung stagnan alias mandek dalam lima tahun terakhir. Pada 2016, rasio pajak tercatat sebesar 8,91 persen dari PDB dan 8,47 persen pada 2017.

Selanjutnya, rasio pajak masih bertengger di level 8,85 persen dari PDB pada 2018, lalu sedikit turun menjadi 8,42 persen di 2019. Tahun lalu, rasio pajak tergerus menjadi 7,7 persen dari PDB.

"Tren rasio pajak relatif konstan dari 2016-2019 dengan sedikit penurunan. Ini juga yang akan kami lihat sama dengan logika untuk perpajakan keseluruhan, bagaimana caranya agar pertumbuhan penerimaan pajak itu semakin mencerminkan kondisi ekonomi dan struktur ekonomi," ujarnya.

Febrio menuturkan pemerintah menghadapi sejumlah tantangan dalam meningkatkan rasio pajak. Meliputi, basis pajak belum terungkap sepenuhnya. Selain itu, kepatuhan pembayaran pajak belum optimal.

"Di sisi lain, insentif pajak masih dibutuhkan pada beberapa sektor ekonomi atau kondisi tertentu," ujarnya.

[Gambas:Video CNN]



(ulf/sfr)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK