5 Negara yang Bangkrut Akibat Utang

CNN Indonesia | Jumat, 25/06/2021 06:27 WIB
Utang negara kini sedang menjadi topik panas di sejumlah kalangan. Pasalnya, utang di sejumlah negara terus meningkat untuk menangani pandemi covid-19. Utang negara kini sedang menjadi topik panas di sejumlah kalangan. Pasalnya, utang di sejumlah negara terus meningkat untuk menangani pandemi covid-19.(Laborratte/Pixabay).
Jakarta, CNN Indonesia --

Utang negara kini sedang menjadi topik panas di sejumlah kalangan. Bagaimana tidak, utang di sejumlah negara termasuk Indonesia terus meningkat untuk menangani pandemi covid-19.

Utang adalah hal krusial. Sebab, negara bisa saja bangkrut karena tak mampu membayar utang.

Hal ini pernah dialami beberapa negara jauh sebelum pandemi covid-19 merebak. Berikut rincian negara yang bangkrut karena utang:


1. Yunani

Mengutip dari berbagai sumber, Yunani tak bisa membayar utang senilai US$138 miliar atau Rp1.987 triliun (kurs Rp14.400 per dolar AS) pada 2012 lalu.

Kemudian, Yunani disebut-sebut menyandang status bangkrut pada 2015 karena utang terus meningkat hingga US$360 miliar atau Rp5.184 triliun. Kenaikan utang membuat jumlah orang miskin di Yunani melonjak.

Jumlah tunawisma naik hingga 40 persen pada 2015. Sementara, pengangguran naik dari 10,6 persen pada 2004 menjadi 26,5 persen pada 2014.

Yunani kini mulai kembali ke pasar obligasi internasional sejak 2017. Negara itu sempat menghilang akibat krisis utang.

Tahun lalu, Yunani menerbitkan obligasi bertenor tujuh tahun, 10 tahun, dan 15 tahun. Negara tersebut memperoleh dana segar sebesar 12 miliar euro.

Dengan penerbitan obligasi pada 2020, rasio utang Yunani diprediksi mencapai 188,8 persen dengan nilai utang 337 miliar euro, naik dari posisi 2019 yang sebesar 331 miliar euro.

2. Argentina

Argentina dinyatakan gagal bayar (default) karena tak bisa melunasi utang ke kreditur. Hal ini berawal dari kebijakan pemerintah Argentina yang mematok US$1 sama dengan 1 peso Argentina.

Namun, mata uang Argentina dengan dolar AS menjadi tidak akurat. Situasi itu menimbulkan kepanikan, sehingga banyak masyarakat yang menarik uang di bank.

Pada 2005 dan 2010, Argentina mengumpulkan seluruh kreditur untuk berdiskusi terkait restrukturisasi utang senilai US$100 miliar atau Rp1.440 triliun.

Beruntung, mayoritas kreditur setuju dengan skema restrukturisasi yang ditawarkan Argentina. Namun, pemerintah Argentina kembali mengajukan pinjaman US$50 miliar atau Rp720 triliun ke Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) pada 2018.

Argentina mengajukan utang ke IMF untuk menangani krisis ekonomi yang sedang terjadi saat itu. Krisis terjadi lantaran kenaikan inflasi yang signifikan, sehingga mata uang peso Argentina anjlok hingga 40 persen sepanjang 2018.

Sementara, Argentina mengungkapkan tak bisa membayar utang ke IMF sebesar US$45 miliar atau Rp648 triliun pada tahun ini. Pemerintah mengaku tak memiliki dana untuk membayarnya.

3. Zimbabwe

Zimbabwe terlilit utang hingga US$4,5 miliar atau Rp64,8 triliun pada 2008. Tingkat pengangguran Zimbabwe juga melonjak hingga 80 persen.

Masyarakat Zimbabwe berhenti menggunakan bank. Bahkan, mereka juga berhenti membayar pajak dan tak menggunakan mata uang nasional sebagai alat transaksi jual beli.

Zimbabwe juga mengalami hiperinflasi. Masyarakat tak lagi bisa menjangkau harga bahan-bahan pokok.

Dengan demikian, uang seperti tak berarti bagi masyarakat Zimbabwe selama harga barang terus melonjak. Mereka lebih memilih sistem barter.

4. Venezuela

Pada 2017, Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengatakan pemerintahannya tak bisa membayar seluruh utangnya. Ia mengaku Venezuela dan perusahaan minyak negara tersebut akan meminta restrukturisasi terhadap pembayaran utang.

Maduro mengatakan perusahaan minyak negara telah membayar utang sebesar US$1,1 miliar atau Rp1584 triliun. Jumlah itu disebut-sebut cukup besar untuk untuk sebuah negara yang saat ini hanya memiliki dana US$10 miliar atau Rp144 triliun di bank.

Venezuela tercatat memiliki utang kepada sejumlah negara. Beberapa negara tersebut, antara lain China dan Rusia.

Ketika utang melonjak, jumlah masyarakat miskin ikut meningkat. Sebagian besar masyarakat tak mampu membeli bahan pokok karena harga melonjak lebih cepat ketimbang upah.

5. Ekuador

Ekuador menyatakan tak mau membayar utang pada 2008 lalu. Pemerintah mengatakan utang dari hedge fund asal AS tak bermoral.

Ekuador sebenarnya mampu untuk membayar utang yang mencapai US$10 miliar atau Rp144 triliun. Negara itu memiliki sumber daya alam cukup banyak.

Namun, pemerintah lebih memilih tak membayar utang. Pemerintah saat itu mengklaim utang negara di masa lalu disebabkan aksi korupsi di pemerintahan sebelumnya.

IMF mencatat ekonomi Ekuador masih tumbuh. Pada 2014 misalnya, ekonomi Ekuador tumbuh 5,1 persen pada 2012.

Sementara, Ekuador mendapatkan pinjaman sebesar US$643 juta atau Rp9,25 triliun dari IMF pada 2020. Dana itu digunakan untuk pembiayaan darurat menangani pandemi covid-19.

[Gambas:Video CNN]



(aud/age)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK