BI: China Kejar Target Jadi Pemain Utama Ekonomi Syariah

CNN Indonesia
Selasa, 10 Aug 2021 12:12 WIB
BI menyebut China dan Thailand berlomba-lomba untuk menjadi pemain utama dalam pengembangan ekonomi syariah. BI menyebut China dan Thailand berlomba-lomba untuk menjadi pemain utama dalam pengembangan ekonomi syariah. (CNN Indonesia/Hesti Rika).
Jakarta, CNN Indonesia --

Bank Indonesia (BI) menyebut sejumlah negara berlomba-lomba untuk menjadi pemain utama dalam pengembangan ekonomi syariah. Hal ini juga dilakukan oleh negara-negara dengan mayoritas penduduk non muslim, seperti China dan Thailand.

Deputi Gubernur BI Rosmaya Hadi menjelaskan saat ini, China telah menjadi negara pengekspor busana muslim terbesar di dunia. Hal ini sudah terjadi dalam beberapa waktu terakhir.

"Negara-negara di dunia terus berlomba untuk menjadi pemain utama di ekonomi syariah dalam rantai industri halal global. Ini jadi semangat terus untuk mengejar ketertinggalan," terang Rosmaya dalam Festival Ekonomi Syariah Sumatra, Selasa (8/10).


Selain China, adapula Thailand yang memiliki visi sebagai pemasok utama makanan halal di dunia. Selain itu, Australia dan Brasil telah menjadi pemasok daging halal terbesar di dunia.

Lalu, Rosmaya menyebut Korea Selatan telah mendeklarasikan diri sebagai pusat wilayah wisata halal dunia. Kemudian, Inggris sudah dikenal sebagai pusat keuangan syariah di dunia.

"Oleh karena itu, Indonesia harus menjawab tantangan global tersebut dengan memperkuat ekosistem halal value chain dan menciptakan high quality untuk produk lokal," jelas Rosmaya.

Ia mengatakan secara keseluruhan ekonomi syariah terkena dampak pandemi covid-19 pada tahun lalu. Tercatat, ekonomi syariah global terkontraksi hingga 8,1 persen dan Indonesia terkontraksi 1,72 persen pada 2020.

Namun, Rosmaya mengklaim posisi Indonesia dalam ekonomi dan keuangan syariah dunia membaik dari tahun ke tahun. Sebagai contoh, State of the Global Islamic Economy 2020 mencatat Indonesia menduduki peringkat keempat dalam Global Islamic Economy Indicator Score.

"Pada 2020 Indonesia telah masuk top 10 di seluruh peringkat sektor industri halal global. Dengan keseluruhan pangsa-pangsa Indonesia adalah sebesar 11 persen terhadap industri halal global," kata Rosmaya.

Lalu, posisi Indonesia dalam Islamic Finance Development Indicator (IFDI) naik ke peringkat 2 pada 2020 lalu. Indonesia tepat berada di bawah Malaysia tahun lalu.

"Peningkatan tersebut didukung oleh peningkatan knowledge dan governance ekonomi syariah keuangan Indonesia," pungkas Rosmaya.

[Gambas:Video CNN]



(aud/bir)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER