Erick Thohir Pamer Laba BUMN Meroket 356 Persen

CNN Indonesia
Sabtu, 16 Oct 2021 15:23 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir menyebut kinerja seluruh BUMN jauh lebih baik di Semester I/2021 dibandingkan Semester I/2020. Menteri BUMN Erick Thohir menyebut kinerja seluruh BUMN jauh lebih baik di Semester I/2021 dibandingkan Semester I/2020. (Foto: ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri BUMN Erick Thohir menyebut kinerja seluruh BUMN jauh lebih baik di Semester I/2021 dibandingkan Semester I/2020. Hal itu ditunjukkan kenaikan laba bersih Semester I/2021 mencapai 356 persen dibandingkan dengan Semester I/2020.

Erick mengatakan, secara keseluruhan kinerja keuangan portofolio seluruh BUMN membaik signifikan di paruh pertama 2021 saat dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

"Kinerja Semester I/2021 meningkat 356 persen dibandingkan Semester I/2020. Bahkan, lebih besar jika dibandingkan dengan kinerja 2020," kata Erick Thohir dalam keterangan resmi, Sabtu (16/10).


Sementara pendapatan BUMN di semester pertama tahun ini disebut meningkat Rp96,5 triliun, dibandingkan dengan periode yang sama di 2020.

Dalam laporannya, Erick menyampaikan laba bersih di Semester I/2020 sebesar Rp5,77 triliun. Setelah audit 2020, laba bersih diketahui Rp13,29 triliun. Pada semester pertama tahun ini, laba bersih jauh lebih tinggi senilai Rp26,35  triliun.

Dia menyatakan peningkatan penjualan di 2021 terutama ditopang oleh sektor energi, keuangan, dan pertambangan.

"Hal ini selanjutnya mengakibatkan perbaikan signifikan pada kinerja net profit konsolidasi yang meningkat hampir 3,6 kali laba bersih konsolidasi un-audited menjadi Rp26 triliun," ujarnya.

Namun ia tak memungkiri kemungkinan lockdown Covid-19 di pertengahan tahun ini akan berdampak pada kinerja keseluruhan 2021. Erick menyebut BUMN akan terus mempertahankan kinerja positif sampai akhir tahun 2021.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menyinggung Kementerian BUMN yang terlalu sering diberikan Penyertaan Modal Negara (PMN). Jokowi tak ingin proteksi pada perusahaan pelat merah itu terus menerus diberikan.

"Kalau yang lalu BUMN-BUMN kan banyak terlalu keseringan kita proteksi. Sakit tambahi PMN. Sakit, suntik PMN. Maaf, terlalu enak sekali," tuturnya.



(mln/asa)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER