Harga Minyak Dunia Melonjak ke Level Tertinggi dalam Tujuh Minggu

CNN Indonesia
Senin, 07 Feb 2022 07:45 WIB
Harga minyak dunia melonjak ke level tertingginya tujuh minggu terakhir pada perdagangan akhir pekan lalu. Harga minyak dunia melonjak ke level tertingginya tujuh minggu terakhir pada perdagangan akhir pekan lalu. Ilustrasi. (Satellite image ©2021 Maxar Technologies via AP).
Jakarta, CNN Indonesia --

Harga minyak mentah dunia melonjak ke level tertinggi tujuh minggu terakhir pada perdagangan Jumat (4/2) waktu Amerika Selatan (AS). Kenaikan harga minyak disebabkan oleh kekhawatiran pasokan di tengah cuaca dingin AS dan gejolak politik yang berlangsung antara produsen minyak utama dunia.

Melansir Antara, Senin (7/2), harga minyak acuan West Texas Intermediate (WTI) lompat 2,3 persen atau US$2,04 menjadi US$92,31 per barel pada akhir perdagangan. Selama perdagangan, harga WTI sempat mencapai level tertinggi sejak September 2014 di level US$93,17 per barel.

Sementara, patokan global minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret naik 2,4 persen atau US$2,16 menyentuh US$93,27 per barel.


Secara mingguan, harga minyak acuan Brent reli 3,6 persen dan WTI membukukan kenaikan 6,3 persen.

Jika menghitung sejak awal tahun, harga minyak mentah bahkan meroket 20 persen. Para ahli memperkirakan harga minyak bisa mencapai level US$100 per barel.

Lonjakan di pasar selama pekan lalu dikarenakan terjadi penumpukan pembelian yang dipicu ekspektasi bahwa pemasok dunia akan kesulitan memenuhi permintaan.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC) mencatat pasar menaikkan pembelian minyak mentah berjangka AS hingga 1 Februari dari 6.616 kontrak menjadi 304.013 kontrak.

Namun, beberapa analis melihat risiko reli. Analis dari Citi Research misalnya, memperkirakan pasar minyak akan menjadi surplus pada kuartal berikutnya, sekaligus mengerem reli.

"Lonjakan menuju minyak mentah US$100 per barel tidak boleh dikesampingkan dalam jangka pendek, tetapi risiko penurunan berlimpah, termasuk kemunduran omicron terhadap permintaan, kekhawatiran pertumbuhan ekonomi, dan koreksi pasar keuangan karena bank sentral memerangi inflasi," kata Bjornar Tonhaugen, Kepala Pasar Minyak Rystad Energy.

Lebih jauh, badai musim dingin, khususnya di Texas, turut memicu kekhawatiran pasokan karena cuaca ekstrem dapat menyebabkan penutupan produksi seperti yang terjadi pada tahun lalu.

[Gambas:Video CNN]

(well/bir)
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER