Bappebti: Salah Paham, ASIX Token Tidak Dilarang

Safyra Primadhyta | CNN Indonesia
Jumat, 11 Feb 2022 18:17 WIB
Bappebti mengungkapkan ASIX Token saat ini masih dalam proses pendaftaran untuk bisa diperjualbelikan di bursa Indonesia. Bappebti mengungkapkan ASIX Token saat ini masih dalam proses pendaftaran untuk bisa diperjualbelikan di bursa Indonesia. Ilustrasi. (Diolah dari Istockphoto/ipopba).
Jakarta, CNN Indonesia --

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) mengklarifikasi status perdagangan token ASIX milik Anang Hermansyah. Badan di bawah Kementerian Perdagangan (Kemendag) itu menyatakan token tersebut tidak dilarang melainkan masih dalam proses pendaftaran.

"Jadi meluruskan hal kemarin jadi mungkin terjadi kesalahpahaman terkait dengan pemberitaan jadi untuk ASIX itu sebenarnya tidak dilarang untuk dalam hal ini karena kan memang masih dalam proses untuk penjualan seperti itu," sebut Kepala Biro Pembinaan dan Pengembangan Pasar Bappebti Tirta Karma Senjaya dalam konferensi pers bersama Anang Hermansyah dan tim ASIX token, Jumat (11/2).

Tirta menjelaskan bahwa Anang dan tim pengembang ASIX token justru menunjukkan itikad baik karena ada keinginan untuk mendaftarkan aset digital mereka dengan Bappebti agar suatu saat dapat diperdagangkan dalam negeri.

"Dalam hal ini nanti prosesnya kami juga nanti akan koordinasi dengan timnya dari ASIX sendiri dan tentu saja kami siap untuk bekerja sama dalam hal tersebut, dan berkoordinasi lebih lanjut," jelasnya.

Ia mengatakan bahwa proses pendaftaran ASIX membutuhkan beberapa dokumen pendukung yang perlu diserahkan kepada Bappebti untuk memenuhi 30 buah kriteria yang tertera dalam Peraturan Bappebti Nomor 7 tahun 2020.

Salah satunya adalah ASIX token harus masuk ke dalam daftar aset digital dengan market cap internasional 500 terbaik di dunia agar bisa diperdagangkan di Indonesia.

"Kalau di Indonesia ini adalah centralized exchange karena di bawah Bappebti, kita sekarang ada di DEX (Decentralized Exchange), di internasional itu yang kita lakukan hari ini, harus bisa masuk ke peringkat 500 dunia perjuangan kita melalui DEX itu. Di Indonesia kita berjuang mengikuti aturan, tidak ada yang dilanggar sama sekali," tutur Tirta.

Dengan itu, ia mengapresiasi Anang dan tim yang ingin memperjuangkan aset digital tokennya untuk memperoleh izin dagang di Indonesia lewat mendaftarkan aset tersebut di Bappebti.

"Jadi karena pedagangnya sudah terdaftar, makanya aset kriptonya harus didaftarkan juga nilainya. Nanti kalau nilainya sudah mencukupi, berarti itu layak untuk dijual dan layak untuk jadi alat investasi," ujarnya.

Secara terpisah, Anang mengungkapkan saat ini ASIX token hanya bisa diperjualbelikan di DEX Pancake Swap dan belum bisa diperdagangkan di bursa Indonesia.

[Gambas:Instagram]

"Salah satu persyaratan untuk daftar di Bappebti (syarat marketcap) adalah kita harus mencapai marketcap peringkat 500 di market internasional, dan adanya ASIX di Pancake Swap merupakan bagian dari proses pencapaian marketcap tersebut," ujar Anang melalui akun Instagramnya @ananghijau.

Sebelumnya, Bappebti melontarkan larangan token ASIX milik Anang Hermansyah diperjualbelikan. Hal ini diungkap oleh Bappebti melalui akun Twitter resminya @infobappebti, Kamis (10/2).

Hal itu disampaikan Bappebti untuk merespons pertanyaan salah satu warganet soal Anang yang mempromosikan ASIX Token.

"Selamat siang, dapat kami sampaikan bahwa Token ASIX dilarang untuk diperdagangkan karena tidak termasuk ke dalam 229 aset kripto yang boleh diperdagangkan dalam transaksi aset kripto di Indonesia sesuai Peraturan Bappebti Nomor 7 tahun 2020. Terima kasih," demikian isi unggahan itu.

[Gambas:Video CNN]



(tdh/sfr)
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER