Pembayaran Kompensasi BBM-LPG Rp64 T Selamatkan Pertamina dari Rugi

tim | CNN Indonesia
Rabu, 06 Jul 2022 20:01 WIB
Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan tanpa bayaran kompensasi BBM dan LPG Rp64 triliun dari pemerintah perusahaannya bisa merugi. Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan tanpa subsidi dari pemerintah perusahaannya bisa merugi di tengah kenaikan harga komoditas energi. (ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA).
Jakarta, CNN Indonesia --

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan perusahaannya bisa rugi jika pemerintah tidak memberikan uang kompensasi atas subsidi di tengah kenaikan harga komoditas.

"Yang disampaikan pemerintah jika tidak ada tambahan anggaran subsidi dan kompensasi dan semua beban diserahkan ke Pertamina, maka kami akan rugi," ujar Nicke dalam RDP dengan Komisi VI DPR, Rabu (6/7).

Ia turut berterima kasih kepada pemerintah yang sudah mengalokasikan anggaran lebih untuk membayar kompensasi kepada Pertamina atas penyaluran BBM.

Bahkan, berkat bantuan dana ini, Pertamina mampu meraup untung Rp29 triliun di 2021.

Sebelumnya, PT Pertamina (Persero) menerima kompensasi dari pemerintah atas penyaluran bahan bakar minyak (BBM) dan LPG yang dilakukan pada 2021 sebesar Rp64,5 triliun.

Per April 2022 lalu, pemerintah juga membayar kompensasi senilai Rp29 triliun.

Artinya, total pembayaran subsidi dan kompensasi untuk periode 2021 hingga 2022 oleh pemerintah kepada Pertamina mencapai Rp93,5 triliun.

Nicke mengatakan apresiasi atas pembayaran kompensasi yang dilakukan lebih cepat dari jadwal yang direncanakan.

Menurutnya, pembayaran tersebut akan berdampak positif pada keuangan Pertamina dalam menjaga ketahanan energi nasional.

"Alhamdulillah. Kami sangat mengapresiasi dan berterima kasih atas dukungan Pemerintah melalui pembayaran kompensasi ini. Pembayaran ini dapat memperkuat cashflow untuk menjaga ketahanan energi nasional," ucap Nicke dalam pernyataan resmi.

[Gambas:Video CNN]



(tdh/dzu)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER