Respons Blue Bird Usai Digugat Rp11 T oleh Pemegang Saham

tim | CNN Indonesia
Senin, 01 Agu 2022 13:59 WIB
PT Blue Bird Tbk mengaku belum menerima gugatan senilai Rp11 triliun terkait perubahan AD/ART perusahaan tersebut yang diajukan salah satu pemegang sahamnya. PT Blue Bird Tbk mengaku belum menerima gugatan senilai Rp11 triliun terkait perubahan AD/ART perusahaan tersebut. (CNNIndonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

PT Blue Bird Tbk mengaku belum menerima gugatan senilai Rp11 triliun terkait perubahan AD/ART perusahaan tersebut yang dilayangkan oleh salah seorang pemegang sahamnya Elliana Wibowo.

Corporate Secretary Blue Bird Jusuf Salman mengatakan jika kelak Blue Bird menerima gugatan itu, maka pihaknya akan melakukan kajian dan menanggapi dengan cepat.

"Perseroan belum menerima gugatan sebagaimana disebutkan dalam pemberitaan, yang mana setelah kami terima, akan kami lakukan pengkajian dan tanggapi secepatnya kemudian," ungkapnya seperti dikutip dari Keterbukaan Informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (1/8).

Jusuf menuturkan gugatan tersebut tidak mempengaruhi kelangsungan hidup serta tidak mempengaruhi harga saham perusahaan.

"Sampai saat ini, tidak ada," kata dia.

Sebelumnya, Blue Bird Group dan sejumlah pihak seperti Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran hingga mantan Kapolri Bambang Hendarso Danuri digugat ke PN Jakarta Selatan. Tak tanggung-tanggung, nilai gugatan yang diajukan mencapai Rp11 triliun lebih.

Dilansir dari situs PN Jakarta selatan, gugatan itu terdaftar pada Senin 25 Juli 2022 dengan nomor perkara 677/Pdt.G/2022/PN JKT.SEL. Elliana mengutus Davy Helkiah Radjawane sebagai kuasa hukumnya.

Gugatan dilayangkan terkait perubahan AD/ART Blue Bird, saham- saham Elliana pada PT Blue Bird Taxi, PT Big Bird, dan PT Blue Bird Tbk, serta saham salah satu pemegang saham di PT Blue Bird Tbk.

Dalam berkas gugatan, ada beberapa alasan yang disampaikan Elliana sampai membawa masalah saham itu ke pengadilan. Untuk Fadil Imran dan Bambang Hendarso Danuri, misalnya, gugatan ia sampaikan karena dua orang itu ia tuduh telah melakukan perbuatan hukum yang menghambat rasa keadilannya sebagai masyarakat.

Untuk Blue Bird Taxi dan Big Bird, gugatan ia ajukan karena kedua pihak tersebut telah menghalangi haknya sebagai pemegang saham perseroan.

Atas masalah itu, Elliana meminta beberapa hal ke pengadilan. Pertama, menyatakan Blue Bird Taxi dan Big Bird melakukan perbuatan melawan hukum menghalang-halangi haknya selaku pemegang saham.

Kedua, menyatakan Fadil Imran yang diwakili Bambang Hendarso Danuri melakukan perbuatan melawan hukum menghambat keadilan baginya.

CNNIndonesia.com telah berupaya menghubungi Bambang Hendarso Danuri dan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan untuk meminta keterangan lebih lanjut terkait gugatan ini. Namun, hingga berita diturunkan yang bersangkutan belum memberikan respons.

[Gambas:Video CNN]

(mrh/dzu)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER