Luhut Klaim Tesla Teken Kontrak Pembelian Nikel RI Senilai Rp74,5 T

tim | CNN Indonesia
Senin, 08 Agu 2022 14:39 WIB
Menkomarinves Luhut Panjaitan mengklaim Tesla telah meneken kontrak pembelian nikel senilai Rp74,5 triliun untuk pembuatan baterai lithium dengan Indonesia. Menkomarinves Luhut Panjaitan mengklaim Tesla telah meneken kontrak pembelian nikel senilai Rp74,5 triliun untuk pembuatan baterai lithium dengan Indonesia. (Arsip Istimewa via CNBC Indonesia).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengklaim produsen mobil asal Amerika Serikat (AS) Tesla telah menandatangani kontrak senilai sekitar US$5 miliar atau setara dengan Rp74,5 triliun (asumsi kurs Rp14.901 per dolar AS) untuk membeli bahan baterai dari perusahaan pengolahan nikel di Indonesia.

Luhut merinci kontrak yang ditandatangani Tesla dilakukan untuk pembelian selama lima tahun. Kontrak ditandatangani dengan perusahaan pengolahan nikel yang beroperasi di luar Morowali di pulau Sulawesi. Nantinya nikel yang dibeli akan digunakan dalam baterai lithium Tesla.

Mengutip Reuters, Senin (8/8), Luhut mengatakan pihaknya masih terus bernegosiasi dengan Tesla supaya mereka mau berinvestasi di Indonesia.

"Kami masih terus bernegosiasi dengan Tesla, tetapi mereka sudah mulai membeli dua produk unggulan dari Indonesia," kata Luhut.

Tesla tak menanggapi kabar yang disamaikan Luhut tersebut.  Yang pasti, di tengah kabar itu, Indonesia tengah bersiap mengembangkan industri kendaraan listrik dan baterai di dalam negeri dan menghentikan ekspor bijih nikel untuk memastikan pasokan bagi investor.

Langkah itu berhasil menarik investasi dari raksasa baja China dan perusahaan Korea Selatan seperti LG dan Hyundai.

[Gambas:Video CNN]



(dzu/agt)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER