BI: Dunia Sedang Bergejolak, Ekonomi Tengah Menurun Menuju Resesi

tim | CNN Indonesia
Rabu, 10 Agu 2022 13:55 WIB
Bank Indonesia (BI) menyebut ekonomi dunia sedang bergejolak karena lonjakan inflasi dan ancaman resesi di sejumlah negara. Bank Indonesia (BI) mengklaim dunia sedang bergejolak karena inflasi tinggi dan potensi resesi di sejumlah negara. (Reuters/Ajeng Dinar).
Jakarta, CNN Indonesia --

Bank Indonesia (BI) mengatakan dunia sedang bergejolak akibat lonjakan inflasi dan ancaman resesi ekonomi yang mengintai beberapa negara.

"Dunia sedang bergejolak, ekonomi dunia tengah menurun menuju stagflasi atau resesi di berbagai negara," ungkap Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Kick Off Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan, Rabu (10/8).

Perry menjelaskan harga pangan dan energi melonjak di pasar global. Hal ini karena perang Rusia-Ukraina.

"Kedua negara itu merupakan pemasok 20 persen energi dan pangan global, itu kenapa harga pangan global naik tinggi," ujar Perry.

Belum lagi bank sentral di sejumlah negara telah mengerek suku bunga acuan, sehingga menghambat laju pertumbuhan ekonomi.

Saat ini, Perry mengatakan inflasi pangan di Indonesia sudah tembus 10,47 persen. Padahal, inflasi pangan idealnya maksimal 5 persen-6 persen.

"Inflasi pangan masalah perut, masalah rakyat, dan itu langsung menyangkut kesejahteraan, bukan hanya masalah ekonomi saja tapi masalah sosial juga," terang Perry.

Maka dari itu, ia menekankan inflasi pangan harus ditekan menjadi maksimal 6 persen. Jika masih di level 10 persen, artinya daya beli masyarakat terancam turun.

"Turunkan inflasi pangan dari 10,47 persen itu dampak sosialnya besar, menyejahterakan rakyat," kata Perry.

Ia mengatakan salah satu upaya yang harus dilakukan untuk menekan inflasi pangan adalah operasi pasar. Namun, beberapa pimpinan daerah masih ragu menggunakan APBD untuk operasi pasar karena belum ada kepastian hukum.

"Insya Allah di pusat sedang koordinasikan supaya provinsi bisa gunakan anggaran daerah lakukan operasi pasar, karena ada masalah kepastian hukum jadi bupati wali kota ada yang takut menggunakan anggaran untuk operasi pasar," tutup Perry.

[Gambas:Video CNN]

(aud/agt)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER