Inggris Dilanda Krisis, Warga Tak Makan Demi Bayar Listrik

CNN Indonesia
Jumat, 23 Sep 2022 08:40 WIB
Jutaan orang Inggris rela tidak tidak makan demi membayar listrik imbas krisis energi yang menimpa negara tersebut. Jutaan orang Inggris rela tidak tidak makan demi membayar listrik imbas krisis energi yang menimpa negara tersebut. (ADRIAN DENNIS / AFP).
Jakarta, CNN Indonesia --

Jutaan orang Inggris rela tidak tidak makan demi membayar listrik imbas krisis energi yang menimpa negara tersebut.

Mengutip The Guardian, Jumat (23/9), menurut laporan Money Advice Trust diperkirakan 20 persen orang dewasa Inggris atau 10,9 juta orang menunggak tagihan. Angka ini naik sekitar 45 persen sejak perhitungan terakhir di Maret lalu.

Selain itu, berdasarkan survei opinium, terdapat 5,6 juta warga rela tak makan dalam tiga bulan terakhir sebagai akibat dari krisis. Ini termasuk melewatkan makan, makan sekali sehari, atau tidak makan sama sekali pada beberapa hari.

Tidak hanya itu, hampir 8 juta orang telah menjual barang pribadi atau alat rumah tangga untuk membantu menutupi tagihan.

Kepala Eksekutif Opinium Joanna Elson menyatakan jaminan harga energi pemerintah telah memang meredakan ketakutan akan kenaikan tagihan di masa yang akan datang. Namun, krisis terlanjur berdampak pada jutaan orang.

"Banyak rumah tangga sudah menghadapi pilihan yang tidak mungkin, seperti melewatkan makan hanya untuk menyalakan lampu," kata Elson.

Opinium pun meminta pemerintah menggunakan anggaran minggu ini untuk memberikan dukungan kepada warga yang berpenghasilan terendah.

Penurut badan amal itu, banyak warga Inggris yang sudah tidak memiliki cadangan dana untuk mengatasi kenaikan harga. Berdasarkan survei 41 persen rumah tangga telah memotong semua pengeluaran yang tidak penting.

[Gambas:Video CNN]

Penelitian menunjukkan bahwa kenaikan harga energi yang tinggi, membuat jutaan orang tak mampu membayar. Sekitar 10,7 juta orang telah melihat tagihan energi mereka naik lebih dari 100 euro sejak April.

Menurut penelitian Opinium itu, lonjakan harga energi membuat banyak orang harus berutang demi menutupi biaya hidup.

Badan amal itu memperkirakan lebih dari 15 juta orang harus menggunakan kredit untuk membayar kebutuhan pokok. Angka ini meningkat 2,1 juta orang sejak Maret 2022. Sementara, satu dari 10 orang harus meminjam uang dari keluarga atau teman.

(agt/agt)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER