Tidur Terlalu Lama Tingkatkan Risiko Stroke

Tim, CNN Indonesia | Kamis, 19/12/2019 05:33 WIB
Tidur Terlalu Lama Tingkatkan Risiko Stroke Ilustrasi. Kebiasaan tidur lebih dari sembilan jam atau kerap menghabiskan waktu lama di siang hari untuk beristirahat picu peningkatan risiko stroke. (Istockphoto/Deagreez)
Jakarta, CNN Indonesia -- Tidur cukup dan berkualitas jadi salah satu penentu kondisi kesehatan seseorang. Penelitian teranyar menemukan, kebiasaan tidur lebih dari sembilan jam setiap malam atau istirahat di siang hari dalam waktu lama dapat memicu peningkatan risiko stroke.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Neurology ini mencari hubungan antara kebiasaan tidur dengan risiko stroke. Para peneliti memantau kebiasaan tidur partisipan yang disertai dengan pemeriksaan fisik selama enam tahun.

Sebanyak lebih dari 31 ribu orang dewasa terlibat sebagai partisipan dalam penelitian ini. Partisipan merupakan mereka yang tak memiliki riwayat stroke atau gangguan kesehatan terkait lainnya.

Peneliti menemukan, partisipan yang tidur selama sembilan jam atau lebih 23 persen lebih mungkin mengalami stroke dibandingkan mereka yang tidur selama delapan jam atau kurang. Sementara waktu tidur siang selama 90 menit dikaitkan dengan kemungkinan stroke 25 persen lebih tinggi dibandingkan mereka yang hanya menghabiskan waktu 30 menit untuk beristirahat.

Partisipan yang melakukan keduanya-tidur sembilan jam atau lebih pada malam hari dan beristirahat selama 90 menit pada siang hari-85 persen lebih mungkin terkena stroke dibanding mereka yang tidur dalam waktu ideal.

Tak hanya itu, peneliti juga menemukan, partisipan dengan kualitas tidur yang buruk melaporkan 29 persen lebih mungkin mengalami stroke dibanding mereka yang tidur cukup.

Namun, perlu dicatat, peneliti tak memasukkan faktor gaya hidup lainnya seperti aktivitas fisik dan pola makan sebagai pertimbangan.

"Dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk mengetahui dengan pasti hubungan antara waktu tidur di malam dan siang hari dengan risiko stroke," ujar penulis studi dari Huangzhong University of Science and Technology, Xiaomin Zhang, melansir The Independent.

Sebelumnya, sebuah penelitian lain menunjukkan, orang yang terbiasa tidur dalam waktu lama cenderung mengalami peningkatan kadar kolesterol jahat dan ukuran lingkar pinggang yang bertambah. Keduanya diketahui merupakan faktor risiko stroke.

"Tidur dalam waktu lama mengindikasikan gaya hidup tidak aktif yang juga dikaitkan dengan risiko stroke," kata Zhang.

Sejauh ini, tak ada durasi tidur ideal yang bisa dijadikan patokan. Namun, orang dewasa direkomendasikan untuk tidur selama 7-9 jam per hari.

[Gambas:Video CNN]


(asr/asr)